RSS

Makalah
Anatomi Fisiologi
Sistem Otot dan Rangka

                    

                              
Disusun oleh           : Dinar Rachma Kartina
                                   Lila Putri Zaskia
Dosen Pembimbing : Dr.Maria Poppy Herliyanti M.Epd






Prodi DIII Jurusan Gizi
Politeknik Kesehatan Kementrian Kesehatan Jakarta 2
Jakarta 2015

Kerangka
                Skelet atau Kerangka terdiri dari tulang dan tulang rawan. tulang adalah jaringan ikat yang bersifat kaku dan membentuk bagian besar kerangka serta merupakan jaringan penunjang tubuh utama. Rangkaian tulang yang mendukung dan melindungi beberapa organ lunak,terutama dalam tulang tengkorak (cranium) dan panggul .Kerangka juga berfungsi sebagai alat ungkit pada gerakan dan menyediakan permukaan untuk kaitan otot-otot rangka,tempat pembuatan sel-sel darah .Rata-rata manusia dewasa memiliki 206 tulang,walaupun jumlah ini dapat bevariasi antara individu.Kerangka tubuh manusia terdiri dari susunan berbagai macam tulang yang satu sama lainnya saling berhubungan.
Penggolongan tulang
                Tulang di golongkan menurut bentuknya yaitu:
·         Tulang panjang adalah tubular (misalnya humerus)
·         Tulang pendek adalah kuboidal,dan hanya terdapat di pergelangan kaki (tarsus) dan di pergelangan tangan (carpus)
·         Tulang pipih umumnya berguna sebagai pelindung (misalnya tulang pipih cranium melindungi otak)
·         Tulang tak beraturan dengan bentuk aneka ragam (misalnya tulang wajah)
·         Tulang sesamoid (ossa sesamoide),terbentuk dalam tendo tertentu  (misalnya patella) dan terdapat di tempat persilangan tendo dengan ujung tulang panjang extremitas; tulang sesamoid melindungi tendo terhadap keausan berlebih dan sering kali mengubah sudut tendo sewaktu menuju ke tempat lekatnya.
Ciri-ciri tulang
                Cirri-ciri khusus terjadi pada tempat lekat tendo,ligaentum,dan fascia.Ciri-ciri dan tanda istimewa pada yang di beri nama:
a.       Condylus (daerah persendian yang membulat ) misalnya condylus laterlis ossis femoris
b.       Crista (rigi pada tulang) misalnya crista iliaca)
c.       Epicondylus (tonjolan di atas kondilus)misalnya epicondylus lateralis ossis humeri
d.       Facies (permukaan licin dan datar yang merupakan tempat pertemuan dua tulang)
e.       Foramen (lubang melalui tulang) misalnya foramen obturatum.
f.        Fosa (lekuk atau daerah yang melesak) misalnya fossa infraspinata os scapula
g.       Linea (peninggian berupa garis) misalnya linea musculi solei,linea poplitea ossis tibiae.
h.       Malleolus (tonjolan yang membulat) misalnya malleolus lateralis ossis fibulae
i.         Protuberantia (penonjolan) misalnya protuberantia occipitalis externa
j.         Spina (tonjolan menyerupai duri) misalnya spina scapulae
k.       Processus spinosus (tonjolan yang menyerupai duri) misalnya procesus vertebrae
l.         Trochanter (peninggian besar yang tumpul) misalnya trochanter major femoris
m.    Tuberculum (peninggian kecil ) misalnya tuberculum majus humeri
n.       Tuberositas atau tuber (peninggian yang besar dan membulat,membengkakan) misalnya tuber ischiadicum.
Perkembangan tulang
                Tulangg berkembang dengan dua cara:1. Membranosa dan (2) endokondral .Pada cara yang pertama,tulang berkembang langsungg dari membrane jaringan ikat; pada cara yang kedua ,mula-mula dibentuk model tulang rawan dan kemudian di ganti oleh tulang.Untuk keterangan lebih mendalam tentang perubahan selular yang terjadi,perlu dibaca buku teks histology atau embriologi.
                Tulang kubah Cranium berkembang dengan cepat secara membranosa pada embrio,dan hal ini melindungi otak yang sedang berkembang yang terletak di bawahnya.Pada waktu lahir,beberapa daerah kecil di antara tulang-tulang tetap bersifat membrane.Hal ini penting secara klinik karena memungkinkan tulang-tulang
melakukan gerakan tertentu sehingga tengkorak dapat berubah bentuk waktu turun melewati jalan lahir.
                Tulang panjang eksremitas berkembang secara osifikasi endokondral.Osifikasi ini merupakan proses lambat dan tidak lengkap sampai usia 18-20 tahun atau malahan lebih lama lagi.Pusat pembentukan tulang yangditemukan pada batang tulang dinamakan diafisis,pusat kalsifikasi pada ujung-ujung tulang sebagaiepifisis.Lempeng rawan pada masing –masing ujung,yang terletak antara epifisis dan diafisis pada tulang yang sedang tumbuh dinamakan lempeng epifisial.Metafisi merupakan bagian diafisis yang berbatasan dengan lempeng epifiseal.




 JENIS-JENIS TULANG
Ketika kita masih bayi kita memiliki sekitar 300 tulang. Namun ketika kita beranjak dewasa beberapa dari tulang-tulang ini ada yang melebur hingga akhirnya menjadi 206 tulang. Dari 206 tulang ini terdapat beberapa jenis tulang. Jenis-jenis tulang ini ada yang dibedakan berdasarkan matriksnya dan ada yang berdasarkan jaringan dan sifat fisik (keras tidaknya) tulang. Untuk mengetahui lebih lanjut pelajari jenis-jenis tulang di bawah ini.
1. Berdasarkan jaringan penyusun dan sifat-sifat fisiknya tulang dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:
a. Tulang Rawan (Kartilago)
Tulang rawan adalah tulang yang tidak mengandung pembuluh darah dan saraf kecuali lapisan luarnya (perikondrium). Tulang rawan memiliki sifat lentur karena tulang rawan tersusun atas zat interseluler yang berbentuk jelly yaitu condroithin sulfat yang didalamnya terdapat serabut kolagen dan elastin. Maka dari itu tulang rawan bersifat lentur dan lebih kuat dibandingkan dengan jaringan ikat biasa.
Pada zat interseluler tersebut juga terdapat rongga-rongga yang disebut lacuna yang berisi sel tulang rawan yaitu chondrosit.
Tulang rawan terdiri dari tiga tipe yaitu:
1. Tulang rawan hialin: tulang yang berwarna putih sedikit kebiru-biruan, mengandung serat-serat kolagen dan chondrosit. Tulang rawan hialin dapat kita temukan pada laring, trakea, bronkus, ujung-ujung tulang panjang, tulang rusuk bagian depan, cuping hidung dan rangka janin.
2. Tulang rawan elastis; tulang yang mengandung serabut-serabut elastis. Tulang rawan elastis dapat kita temukan pada daun telinga, tuba eustachii (pada telinga) dan laring.
3. Tulang rawan fibrosa; tulang yang mengandung banyak sekali bundel-bundel serat kolagen sehingga tulang rawan fibrosa sangat kuat dan lebih kaku. Tulang ini dapat kita temukan pada discus diantara tulang vertebrae dan pada simfisis pubis diantara 2 tulang pubis. Pada orang dewasa tulang rawan jumlahnya sangat sedikit dibandingkan dengan anak-anak. Pada orang dewasa tulang rawan hanya ditemukan beberapa tempat, yaitu cuping hidung, cuping telinga, antar tulang rusuk (costal cartilage) dan tulang dada, sendi-sendi tulang, antarruas tulang belakang dan pada cakra epifisis.
b. Tulang Keras (Osteon)
Tulang keras atau yang sering kita sebut sebagai tulang berfungsi menyusun berbagai sistem rangka. Tulang tersusun atas:
1.      Osteoblas: sel pembentuk jaringan tulang
2.      Osteosit: sel-sel tulang dewasa
3.      Osteoklas : sel-sel penghancur tulang
b.Berdasarkan matriksnya tulang dibedakan menjadi 2, yaitu:
1). Tulang Kompak
Tulang kompak terdiri dari sistem-sistem Havers. Setiap sistem Havers terdiri dari saluran Havers (Canalis= saluran) yaitu suatu saluran yang sejajar dengan sumbu tulang, di dalam saluran terdapat pembuluh-pembuluh darah dan saraf.
Disekeliling sistem havers terdapat lamela-lamela yang konsentris dan berlapis-lapis. Lamela adalah suatu zat interseluler yang berkapur. Pada lamela terdapat rongga-rongga yang disebut lacuna. Di dalam lacuna terdapat osteosit. Dari lacuna keluar menuju ke segala arah saluran-saluran kecil yang disebut canaliculi yang berhubungan dengan lacuna lain atau canalis Havers. Canaliculi penting dalam nutrisi osteosit. Di antara sistem Havers terdapat lamela interstitial yang lamella-lamelanya tidak berkaitan dengan sistem Havers.Pembuluh darah dari periostem menembus tulang kompak melalui saluran volkman dan berhubungan dengan pembuluh darah saluran Havers. Kedua saluran ini arahnya saling tegak lurus. Dan tulang spons tidak mengandung sistem Havers.


2). Tulang Spons
Tulang yang mtriksnya berongga dan tersusun oleh anyaman trabeculae (mirip dengan pecahan genting)yang pipih dan mengandung serat kolagen.Rongga rongga yang terdapat pada tulangspons diisi oleh jaringan sumsum tulang

Bagian Kerangka
Jumlah Tulang
Kerangka aksial
Tengkorak

Kranium
8
Wajah
14
Tulang pendengaran
6
Hyoid
1
Vertebrae
26
Sternum
1
Iga
24
Kerangka apendikular
Gelang bahu

Clavicula
2
Scapula
2
Ekstremitas atas


Humerus
2
Radius
2
Ulna
2
Tulang telapak tangan
16
Metacarpal
10
Phalank
28
Gelang panggul


Tulang inominate (panggul)
2
Ekstremitas bawah


Femur
2
Patella
2
Fibula
2
Tibia
2
Tarsal
14
Metatarsal
10
Phalank
28








A.Skeleton aksial       
a)      Cranium
a.       Bagian oksipital terdapat pada daerah  tulang kepala belakang
b.       Bagian parienta terdapat pada tulang ubun-ubun dan tulang dahi
c.       Bagian sphenoid terdapat berdekatan dengan tulang rongga mata,seperti tulang baji
d.       Bagian temporal terdapat pada tulang samping tulang kiri kanan kepada dekat telinga
e.       Bagian ethmoid terdapat pada tulang yang menyusun rongga hidung
Tulang Tengkorak tulang-tulang tengkorak merupakan tulang yang menyusun kerangka kepala.Rongga tengkorak mempunyai permukaan atas yang dikenal sebagai kubah tengkorak,licin pada permukaan luar dan pada permukaan luar dan pada permukaan dalam ditandai dengan gili-gili dan lekukan supaya dapat sesuai dengan otak dan pembulu darah.
b)     Tulang Wajah
Terdapat 14 tulang wajah yaitu:
·         2 Tulang nasal (tulang hidung) untuk membentuk lengkung hidung
·         2 tulang palatum untuk membentuk atap mulut dan dasar hidung
·         2 tulang lakkrimalis (tulang air mata) untuk membentuk salurn air mata dan bagian dari tulang rongga mata pada sudut,dalam rongga mata,melalui cerah ini air mta di salurkan ke hidung.
·         2 tulang zigomatikus (tulang lengkung pipi) untuk membentuk tulang pipih
·         Satu vomer (tulang pisau luku) untuk membentuk bagian bawah sekat manulang hidung.
·         2 tulang turbinatum inferior (kerang hidung bawah) merupakan pasangan terbesar dari tiga pasang lipatan (konka hidung)
·         2 maksilar untuk membentuk rahang atas dan memuat gigi atas.
·         Mandibula (Tulang rahang bawah) terletak  di kedua sisi rahang

c)      Tulang Hioid
Tulang yang  ber bentuk tapal kuda yang unik karena tidak berartikulasi dengan tulang lain,tulang hyoid di topang oleh liigamen dan otot dari prosesus temporal.

d)     Tulang Pendengaran
Tulang martil atau malleus adalah tulang kecil yang berbentuk seperti martil yang menyusun tulang pendengaran pada telinga tengah. Tulang ini terlekat pada bagian permukaan dalam gendang telinga dan ujung lainnya pda tulang landasan. Katamalleus dari bahasa Latin yang berarti martil.
Tulang ini berfungsi menghantarkan getaran suara dari gendang telinga ke tulang landasan.
Tulang landasan atau incus adalah tulang kecil yang berbentuk seperti landasan. Tulang ini merupakan salah satu tulang pendengaran dan menghubungkan tulang martil dan tulang sanggurdi. Tulang ini pertama kali dipaparkan oleh Alessandro Achillin dari Bologna. Tulang landasan hanya terdapat di hewan mamalia.
Tulang sanggurdi atau stapes merupakan tulang kecil yang menyerupai sanggurdi kuda. Tulang ini merupakan tulang pendengaran terakhir pada telinga tengah. Tulang sanggurdi adalah tulang terkecil dan teringan pada tubuh manusia.
Tulang sanggurdi menerima getaran suara dari tulang landasan dan diantar ke membran di telinga dalam melalui tingkap oval.


d.Tulang sternum (tulang dada)
                Tulang dada termasuk tulang pipih,terletak di bangian tengah dada. Tulang dada atau toraks tersusun atas tulang dan tulang rawan.pada sisi kiri dan kanan tulang dada terdapat tempat lekat dari rusuk.bersama-sama dengan rusuk,tulang dada memberikan perlindungan pada jantung,pau-paru dan pembuluh darah besar ari kerusakan.Tulang dada tersusun atas 3 tulang yaitu:
a.       Tulang hulu/manubrium yang terletak di bagian atas dari tulang dada,tempat melekatnya tulang rusuk yang pertama dan kedua.
b.       Tulang badan/gladiolus yang terletak di bagian tengah,tempat melekatnyaa tulang rusuk ke tiga sampai ke tujuh,gabungan tulang rusuk ke delapan sampai sepuluh.
c.       Tulang taju pedang/xiphoid process yang terletak di bagian bawah dari tulang dada.Tulang ini terbentuk dari tulang rawan.
e.Tulang iga
                Tulang iga berbentuk tipis,pipih dan melengkung.bersama-sama dengan tulang dada membentuk rongga dada ntuk melindungijantung dan paru-paru.
                Tulang iga memiliki beberapa fungsi diantarannya:
o   Melindungi jantung dan paru-paru dari goncangan
o   Melindungi lambung,limpa dan ginjal
o   Membantu pernafasan
Berartikulasi kerah posterior dengan faset tulang iga pada prosessus transversa.
a.       Tulang iga sejati berjumlah tujuh pasang.Tulang-tulang iga ini pada bagian belakang  berhubungan dengan rus-ruas tulang belakang sedangkan ujung depannya berhubungan dengan tulang tulang dada dengan perantaraan tulang rawan.
b.       Tulang iga semu 8-10 pasang.Tulang ini berartikulasi secara tidak langsung dengan sternum melaluli penyatuan kartilago.
c.       Tulang iga ke 11 dan 12 adalah iga melayang yang tidak memiliki perletakan di sisi anterior
d.       Tulang iga memiliki eksternal berbentuk konveks untu peletakn oto dansuatu lintasn kostal untuk mengakomodasi saraf dan pembuluh darah pada permukaan internal,tulang iga mengandung sumsum tulang merah.




f.Ruas-ruas tulang belakang
                Ruas-ruas tulang belakang berfungsi untuk menegakan badan dan menjaga keseimbangan.menyokong kepala dan tangan,dan tempat melekatnya otot,rusuk dan beberapa organ.Ruas-ruas tulang belakang disebut juga tulang belakang disusun oleh 33 buah tulang depan bentuk tidak beraturan.ke 33 buah tulang tersebut terbagi atas 5 bagian yaitu:
·         Tujuh ruas pertama disebut tulang leher.ruas pertama dari tulang leher disebut tulang atlas,dan ruas kedua berupa tulang pemutar atau poros.bentuk dari tulang atlas memungkinkan kepala untuk melakukan gerakan.
·         Dua belas ruas berikutnya membentuk tulang punggung .Ruas-ruas tulang punggung pada bagian kiri dan kanannya merupakan tempat melekatnya tulang rusuk.
·         Lima ruas berikutnya merupakan tulang pinggang.Ukuran tulang pinggang lebih besar dibandingkan tulang punggung.Ruas-ruas tulang pinggang  menahan sebagian besar berat tubuh dan banyak melekat otot-otot.
·         Lima ruas tulang kelangkang (scrum),yang menyatu,berbentuk segitiga terletak dibawah ruas-ruas tulang pinggang.
·         Bagian bawah dari ruas-ruas tulang belakang disebut tulang ekor(coccyx),tersusun atas 3 sampai dengan 4 ruas tulang belakang yang menyatu.

B.Skeleton apendikular
Tersusu atas tulang tulang yang merupakantambahan dari skeleton aksial.skeleton aksial terdiri dari:
a.       Anggota gerak atas
b.       Anggota gerak bawah
c.       Gelang bahu
d.       Gelang panggung
e.       Bagian akhir dari ruas-ruas tulang belakang seperti sacrum dan tulang coccys.
1.Tulang anggota gerak atas (extremitas superior)
Tulang penyusun tulang anggota gerak atas tersusun atas:
1.       Humerus/tulang lengan atas .termasuk kelompok tulang panjang atau pipa,ujung atasnya besar,halus,dan dikelilingi oleh tulang belikat.pada bagian bawah memiliki 2 lekukan merupakan tempat melekatnya tulang radius dan ulna.
2.       Radius dan ulna / pengumpil dan hasta.tulang ulna berukuran lebih besar  dibandingkan radius,dan melekat dengan kuat di humerus.tulang radius memiliki kontribusi yang beasar untuk gerakan lengan bawah dibandingkan ulna.
3.       Karpal / pergelangan tangan.tersusun atas 8 buah tulang yang saling di hubungkan oleh ligamen.
4.       Metacarpal / telapak tangan.tersusun atas liba buah tangan.pada bagian atas berhubungan dengan tulang pergelangan tangan,sedangkan bagian bwah berhubungan dengan tulang-tulang jari (palanges)
5.       Palanges / tulang jari-jari tersusun atas 14 buah tulang setiap jari tersusun atas 3 buah tulang,kecuali ibu jari yang hanya tersusun atas 2 buah tulan.
2.Tulang anggota gerak bawah (ekstremuitas inferior ) tulang anggota gerak bawah disusun oleh tulang :
1.       femur / tulang paha. Termasuk kelompok tulang panjang terletak dari gelang panggul sampai kelutut
2.       tibia dan fibula / tulang kering dan tulang betis. Bagian pagkal berhubungan dengan tulng lutut bagian ujung berhubungan dengan pergelangan kaki. Ukuran tulang kering lebih besar dibandingkan tulang betis karna berfungsi untuk menahan beban atau berat tubuh. Tulang betis merupakan tempat melekatnya beberapa otot.
3.       Patela / tempurung lutut. Terletak antara femur dengan tibia, bentuk segitiga. Patella berfungsi melindungi, dan memberikan kekuatan pada tendon yang membentuk lutut
4.       Tarsal / tulang pergelangan kaki .termasuk tulang pendek,dan tersusun atas 8 tulang dengan salah satunya adalah tulang tumit.
5.       Metatarsal / tulang telapak kaki.tersusun atas 5 buah tulang yang tersusun mendaftar
6.       Palanges / tulang jari-jari tangan.setiap jari tersusun atas 3 tulang kecuali tulang ibu jari ata 14 tulang.
3.Tulang gelang bahu (klavikula dan scapula ? belikat dan selangka)
                Tulang selangka berbentuk seperti huruf “s”,berhubungan dengan tulang lengan atas (humerus) untuk membentuk persendian yang menghasilkan gerakan lebih bebas,ujung yang satu berhubungan dengan tulang dada sedangkan ujung lainnya berhubungan tulang belikat.
                Tulang belikat (scapula) berukuran besar,bentuk segitiga dan pipih,terletak pada bagian belakang dari tulang rusuk.Fungsi utama dari gelang bahu adalah tempat melekatnya sejumlah otot yang memungkinkan terjadinya geerakan pada sendi.
4.Gelang panggul
                Tulang gelang panggul terdiri atas dua buah tulang pinggung.Pada anank-anak tulang pinggul ini terpisah terdiri atas tiga buah tulang yaitu illium (bagian atas),tulang ischiun (bagian bawah) dan tulang pubis (bagian tengah).Dibagian belakang dari gelang panggul terdapat tulang sacrum yang merupakan bagian dari ruas-ruas tulang belakang.Pada bagian depan terdapat simfisis pubis merupakan jaringan ikat yang menghubungkan kedua tulang pubis.Fungsi gelang panggung terutama untuk mendukung berat badn bersama-sama dengan ruas tulang belakang,melindungi dan mendukung organ-organ bawah seperti kandung kemih,organ reproduksi,dan sebagai tempat tumbuh kembangnya janin.
                Secara umum fungsi system rangka adalah membentuk kerangka yang kaku dengan jaringan-jaringan dan organ-organ vital seperti otak yang dilindungi oleh tulang tengkorak,paru-paru dan jantung dilindungin oleh tulang dada dan tulang rusuk.Gerakan tubuh terbentuk dari kerjasama antara system rangka dengan otot ,oleh sebab itu keduanya sering dikelompokkan menjadi satu nama yaitu system musculo-skeletal.rangka merupakan tempat melekatnya otot melalui perantara tendon.Antara tulang yang satu dengan tulang yang lain dikaitkan dengan perantaraan ligamen.   

Definisi Antropometri
Antropometri merupakan bagian dari ergonomi yang secara khusus mempelajari ukuran tubuh yang meliputi dimensi linear, serta, isi dan juga meliputi daerah ukuran, kekuatan, kecepatan dan aspek lain dari gerakan tubuh. Secara devinitif antropometri dapat dinyatakan sebagai suatu studi yang berkaitan dengan ukuran dimensi tubuh manusia meliputi daerah ukuran, kekuatan, kecepatan dan aspek lain dari gerakan tubuh manusia, menurut Stevenson (1989) antropometri adalah suatu kumpulan data numeric yang berhubungan dengan karakteristik fisik tubuh manusia ukuran, bentuk, dan kekuatan serta penerapan dari data tersebut untuk penanganan masalah desain.
Salah satu  pembatas kinerja tenaga kerja. Guna mengatasi keadaan tersebut diperlukan data antropometri tenaga kerja sebagai acuan dasar desain sarana prasarana kerja. Antropometri sebagai salah satu disiplin ilmu yang digunakan dalam ergonomi memegang peran utama dalam rancang bangun sarana dan prasarana kerja.
Antropometri dapat dibagi menjadi:
1.       Antripometri Statis
Antropometri statis merupakan ukuran tubuh dan karakteristik tubuh dalam keadaan diam (statis) untuk posisi yang telah ditentukan atau standar
Contoh: Tinggi Badan, Lebar bahu
1.       Antropometri Dinamis
Antropometri dinamis adalah ukuran tubuh atau karakteristik tubuh dalam keadaan bergerak, atau memperhatikan gerakan-gerakan yang mungkin terjadi saat pekerja tersebut melaksanakan kegiatan.
LILA
Lingkar lengan atas merupakan salah satu pilihan untuk penentuan status gizi. Tidak memerlukan data umur yang terkadang susah diperoleh. Memberikan gambaran tentang keadaan jaringan otot dan lapisan lemak bawah kulit.

Cara pengukuran lingkar lengan :
1. Usahakan pengukuran dilakukan sejajar dengan pandanga mata, duduk jika
2. dimungkinkan. Anak yang masih terlalu kecil bisa dipegang oleh ibunya. Minta tolong ibunya untuk menyingkap baju yang menutupi lengan kiri si anak.
3. Ukurlah titik tengah lengan atas sang anak. Dengan cara sebagai berikut :
4. Lingkarkan pita ukur pada lengan sang anak. Pastikan bahwa pita benar-benar rata melingkari lengan
5. Periksalah tekanan pita pada lengan anak, jangan terlalu kencang atau terlalu longar.
6. Jika sudah lihat hasil pengukuran dan catat pada kuesioner

Lingkar Kepala
Lingkar kepala adalah standar prosedur dalam ilmu kedokteran anak secara praktis, yang biasanya untuk memeriksa keadaan patologi dari besarnya kepala atau peningkatan ukuran kepala.
Lingkar kepala terutama dihubungkan dengan ukuran otak dan tulang tengkorak. Ukuran otak meningkat secara cepat selama tahun pertama, akan tetapi besar lingkar kepala tidak menggambarkan keadaan kesehatan dan gizi. Bagaimanapun juga ukuran otak dan lapisan tulang kepala dan tengkorak dapat bervariasi sesuai dengan keadaan gizi.
Lingkar Dada
Biasanya dilakukan pada anak yang berumur 2 sampai 3 tahun, karena rasio lingkar kepala dan lingkar dada sama pada umur 6 bulan. Setelah umur ini, tulang tengkorak tumbuh secara lambat dan pertumbuhan dada lebih cepat. Umur antara 6 bulan dan 5 tahun, rasio lingkar kepala dan dada adalah kurang dari satu, hal ini dikarenakan akibat kegagalan perkembangan dan pertumbuhan, atau kelemahan otot dan lemak pada dinding dada. Ini dapat digunakan sebagai indikator dalam menentukan KEP pada anak balita.
http://wangonerr.blogspot.co.id/ 24 Oktober 2015 pukul 19:52
Lingkar Pinggang dan Panggul (WHR)
Ukuran yang umum digunakan adalah rasio lingkar pinggang-pinggul. Pengukuran lingkar pinggang dan pinggul harus dilakukan oleh tenaga terlatih dan posisi pengukuran harus tepat, karena perbedaan posisi pengukuran memberikan hasil yang berbeda.Untuk memperoleh ukuran lingkar pinggang:
tentukan terlebih dahulu bagian terbawah lengkung aorta dan krista iliaka.
Lingkar pinggang diukur melalui titik pertengahan antara kedua lengkung ini mengelilingi perut yang sejajar dengan tanah, sementara subjek berdiri tegak dengan kaki direnggangkan selebar kira-kira 25-30 cm. Sebelum pengukuran dilaksanakan, subjek hendaknya berpuasa sepanjang malam.
Lingkar Perut
Cara lain yang biasa dilakukan untuk memantau resiko kegemukan adalah dengan mengukur lingkar perut. Ukuran lingkar perut yang baik yaitutidak lebih dari 90 cm untuk laki-laki dan tidak lebih dari 80 cm untuk perempuan.
Pengukuran lingkar perut di lakukan untuk mengetahui ada tidaknya obesitas abdominal/sentral. Jenis obesitas ini sangat berpengaruh terhadap kejadian penyakit kardiovaskular dan diabetes melllitus.
Pengukuran Lingkar Perut, dengan menggunakan pita ‘meteran’. Caranya pertama tentukan letak tulang rusuk terbawah dan tulang panggul. Kemudian tempatkan pita meteran pada jarak pertengahan antarakedua tulang tadi, dan harus sejajar dengan lantai tanpa memperhatikan letak pusar

Contoh: Putaran sudut tangan, sudut putaran pergelangan kaki









SISTEM MUSCULARIS (OTOT TUBUH MANUSIA)
A. ANATOMI OTOT
Ilmu yang mempelajari tentang otot disebut Myologi. Jaringan otot sangat penting bagi tubuh karena fungsinya, diantaranya sebagai alat gerak aktif, alat transportasi pengedar makanan dalam usus, juga pengedaran darah keseluruh tubuh. Jaringan otot ditandai adanya myofibril-miofibril pada selnya yang memanjang. Myofibril tersebut yang bertangung jawab atas kontraktilitas sel-sel otot. Berdasarkan srtukturnya maupun fisiologisnya, otot dibagi menjadi tiga macam yaitu otot rangka, otot polos dan otot jantung.

1. Otot rangka
Otot rangka juga disebut otot skelet atau otot serat lintang, otot bercorak, otot lurik dan musculus striata. Secara mikroskopis, terlihat otot rangka tersebut terdiri dari sel-sel otot (serabut-serabut otot) yang tebalnya kira-kira 10-199um dan panjangnya kira-kira 15cm. inti terletak tepat di bawah permukaan sel, selain itu juga Nampak adanya garis-garis terang dan gelap yang melintang, oleh karena itu disebut otot serat melintang. Satu sel otot diselubungi oleh fascia propria kemudian beberapa fascicule diselubungi oelh selaput yang disebut fascia superfisialis yang terdapat dibawah kulit membentuk fasciculus otot. Di dalam sarcoplasma terdapat sejumlah mitokondria(sarcosum). Warna otot ditentukan oleh adanya suplay darah dan kandungan myoglobin, juga kadar air maupun banyaknya fibril-fibril yang menyusunya. Oleh karena itu otot yang tipis biasanya warnanya lebih muda karena kandungan air yang sedikit, fibrilnya juga lebih sedikit serta suplay darahpun sedikit, jika disbanding otot yang tebal akan berwarna gelap.
Bentuk fasciculus otot ini biasanya berupa kumparan, bagian tengah menggembung yang disebut empal (ventrikel), dan kedua ujungnya mengecil yang disebut dengan urat otot (lendon). Pada umumnya tendon tersebut melekat pada tulang, sifatnya keran dan liat. Bagian ventrikel penting dalam fungsi gerak aktif, yaitu terjadi kontraksi (mengkerut). Jika kontraksi terjadi pada ventrikel otot tersebut maka akan terjadi gerakn tulang dengan perantaraan persendian dimana otot melekat melalui tendonya.
Pada umumnya otot melekat pada dua tulang atau lebih, sehingga tiap otot mempunyai dua tempat pelekatan. Istilah perlekatan pada segmen tulang biasanya digunakan :
  1. Punctum fixum (origo) yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang tidak ikut bergerak.
  2. Punctum mobile (insertion) yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang bergerak.
Sedang istilah lain yang juga sering digunakan sekarang tanpa mengngat tempat perlekatan tersebut bergerak atau tidak bergerak yaitu :
  1. Perlekatan distal, yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang berada disebelah distal (terletak menjauhi dari semua badan).
  2. Perlekatan proximal, yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang berada disebelah proximal (terletak lebih dekat dengan sentrum badan).

2. Otot polos
Otot ini juga disebut musculus nontriata, otot alat dalam, otot tak sadar. Terdiri dari  sel-sel berbentuk spindel dengan panjang 40-200 u.m dan tebal 4-20 u.m, dengan inti berada di tengah. Miofibrilnya sulit untuk dilihat, tidak mempunyai garis-garis gelap terangya. Serabut retikuler (bentuk jala) tranvesal menghubungkan sel-sel otot menbentuk suatu berkas sehingga menjadi satu unit funsional.
Otot polos tidak melekat pada tulang tetapi ikut membentuk alat dalam seperti terdapat pada dinding pembuluh darah, saluran pencernaan, system urogenitalis dan lain sebagainya.
Otot polos bekerja tidak dipengaruhi oleh kehendak, tidak terlalu cepat tetapi berurutan dan tidak cepat lelah. Oleh pengaruh hormonal, kemungkinan otot polos dapat bertambah panjang dan berproliferasi (membentuk sel-sel baru) contohnya yaitu pada uterus, serabut otoitnya dapat mencapai 800 u.m


3. Otot jantung
Serabut-serabut otot yang mengandung sarcaoplasma dalam jumlah besar membentuk jala-jala, seperti otot serat lintang juga terdapat garis-garis melintang gelap dan terang tetapi sarcomernya lebih pendek, intinya terletak ditengah, sarcosom jauh lebih banyak dari otot rangka, serabut otot bercabang-cabang. Otot jantung bergerak teratur dan tidak cepat, tetapi diluar kehendk kita.
B. BENTUK OTOT
Tempat perlekatan insertion atau distal, sering kali terdapat kepala otot yang bergabung dengan venter (empal0 otot dan berakhir pada tendo.
Bermacam-macam bentuk otot penyususn tubuh, diantaranya :
  1. Otot fusiformis yaitu otot yang mempunyai serabut-serabut panjang dan menghasilkan gerakan yang luas, tetapi tidak kuat biasanya mempunyai tendo yang relative pendek.
  2. Otot unipenatus yaitu otot yang mempunyai tendo panjang walaupun serabut-serabut otot yang melekat pada tendo tersebut merupakan otot pendek-pendek, otot ini lebih kuat.
  3. Otot bipenatus yaitu otot yang mempunyai struktur sama dengan unipenatus, hanya serabut-serabut otot melekat pada kedua sisi tendo.
  4. Otot planus ialah otot yang mempunyai tendo tipis atau sponeurosis.
Berdasarkan perlekatan pada origo atau distal tersebut dapat dibedakan otot:
  1. Otot dengan kepala dua, tiga atau empat, dimana empalnya bersatu menjadi satu dan berakhir pada tendo yang sama, contohnya : m.bisep brachii, trisep brachii.
  2. Otot dengan satu kepala dan mempunyai satu atau lebih tendo perantara, dengan dua atau tiga venter (empal) otot, contohnya pada m.digastricus (otot perut)/ m.abdominis.



C. FUNGSI OTOT
Diantar fungsi otot adalah sebagai berikut :
  1. Alat gerak aktif
  2. Alat transportasi
  3. Pembentuk alat-alat dalam
Untuk fungsi pertama yaitu alat gerak aktif, terjadi bila venter otot mendapatkan rangsang, kemudian contraksi maka akan menggerakan tualang-tulang yang dilekatinya, ini dilakukan oleh otot  rangka. Berdasarkan proses tersebut maka otot dapat dikelompokkan :
D. Perbedaan otot lurik, otot polos dan otot jantung
1. Bentuk dan struktur sel lurik polos Mirip lurik tapi bercabang
2. Keadaan dan letak inti sel dipinggir ditengah ditengah
3. Sifat kerja cepat atau lambat lambat cepat Cepat
4. Aktivitas disadari/tidak disadari disadari Tidak disadari Tidak disadari
5. Letak Pada rangka Pada lambung Pada jantung

1) Kelompok otot yang saling memebantu dan berlawanan
  1. Otot saling membantu (otot sinergis), yaitu beberapa otot yang bekerja pada satu sendi da saling membantu sehingga memberikan gerakan semacam. Contohnya : M. bisep brachii (otot bisep lengan atas) dengan m cocarobrachialis gerakan fleksi (bengkoknya lengan bawah).
  2. Otot saling berlawanan (antagonis), yaitu dua atau lebih otot yang bekerja pada satu sendi dan saling berlawanan arahnya sehingga gerakanya saling menghambat otot yang satu dengan yang lainya. Contohnya pada otot bisep lengan atas dengan otot trisep lengan atas (m trisep brachii). Bisep menyebabkan gerakan fleksi pada lengan sedang trisep menyebabkan gerakan extensi (meluruskan) lengan.
2)         Kelompok otot berdasarkan gerak dasar tertentu :
  1. Otot fleksor : otot yang menyebabkan gerakan fleksi (membengkokan tulang) misalnya M bisep brachii membengkokan lengan bawah.
  2. Otot extensor : otot yang menyebabkan gerakan extensi (meluruskan tulan) misalnya : M trisep brachii meluruskan lengan bawah.
  3. Otot abductor : otot yang menyebabkan gerakan abduksi (menjauhi tubuh), misalnya m deltoideus menyebabkan abduksi lengan atas pada sendi bahu.
  4. Otot adductor : otot yang menyebabkan gerakan adduksi (mendekati tubuh), misalnya m pectoralis mayor (otot dada besar) menyebabkan gerakan adduksi lengan atas pada sendi bahu, jadi berlawanan dengan m deltoideus.
  5. Otot pronator : otot yang menyebabkan gerakan pronasi (memutar kebawah) misalnya : m prenator kwadratus memutar telapak tangan sehingga tertelungkup yang selalu bekerja sama secara sinergis dengan m prenator.
  6. Otot supinator : otot yang menyebabkan gerakan memutar/ke luar (supinasi). Misalnya : m brachii yang memutar lengan bawah sehingga telapak tangan menengadah.
  7. Otot rotator : otot yang menyebabkan gerakan rotasi (memutar). Misalnya : m gluteus maximus yang menyebabkan gerakan rotasi ke dalam tungkai atas pad sendi pangkal paha.
3)         Kelompok otot yang bekerja pada satu sendi atau lebih.
  1. Otot monoartikuler, otot yang hanya melalui satu sendi dan bekerja pada satu sendi tersebut. Misalnya : m brachiodialis.
  2. Otot polyarticuler, otot yang melewati lebih dari satu sendi dan bekerja lebih dari satu sendi. Misalnya : m hamstring pada daerah pangkal paha dan bekerja pada sendi pangkal paha dan lutut.
E. OTOT SKELET PEMBENTUK TUBUH MANUSIA
Otot skelet terdiri dari :
1. Otot-otot kepala
Otot pada bagian kepala dibagi atas :
  1. Otot kulit kepala yang terhimpun diantaranya :
–       M occipitofrontalis (venter otot yang satu pada os occipetalis dan venter otot lainya pada os frontalis).
–       M temporalis (venter otot yang satu pada os temporalis dan lainya pada os parietalis).
Otot kulit wajah yang terhimpun diantaranya :
–       M nasalis (otot hidung)
–       M orbicularis oculi (otot lekuk mata)
–       M orbicularis oris (otot sekitar mulut)
–       M temporalis (otot pelipis)
–       M frontalis (otot dahi)
–       M sternocleiodomastoideus (otot silang leher)
Otot pengunyah yang terdiri dari :
–          M masseter, menutup rahang dengan mengangkat mandibula.
–          M temporalis, elevator rahan bawah yang paling kuat.
–          M pterygoideus, berperan dalam semua gerakan mandibula.
Otot-otot kepala merupakan otot mimic yaiotu otot yang memancar kedalam kulit wajah maupun kepala, jika kontraksi menyebabkan penggeseran kulit. Penggeseran tersebut mengakibatkan lipatan-lipatan dan kerutan, inilah meruakan dasar dari ekspresi wjah seseorang. Sehingga orang dapat memperlihatkan wajah gembira atau sedih dan sebagainya. Ekpresi wajah tersebut tergantung pada banyak factor, diantaranya usia, intelektual, sifat ras, pada orang yang masih muda, kulit masih elastic, sehingga sifat kulit nasih reversible, tetapi pada orang yang       lebih tua, sifat elastisitet kulit sudah mulai berkurang maka kerutan mungkin dapat menetap. Otot-otot kulit kepala merupakan epikranius, sangat longgar dan berikatan dengan kulit kepala. Terutama pada venter anteriornya dapat menimbulakn kerutan-kerutan pada dahi, selain itu kontraksi kontraksi kedua venter frontalis dapat mengangkat alis mata dan kelopak mata ats, hal ini dapat mengakibatkan ekspresi wajah keheranan.
Sedang pada kulit wajah, m orbicularis oculi berfungsi untuk menimbulkan ekspresi kekuatiran. Muskulus ini ada tiga bagian yaitu pars orbitalis berfungsi untuk penutupan kelopak mata, pars pelpebralis berkaitan dengan reflek mengedip, pars lacrimalis untuk mengeluarkan isi air mata. Akrena hubungan serabut-serabut otot ini sangat erat sekali dengankulit, maka dihasilkan lipatan-lipatan berbentuk radier pada daerah sudut lateral mata. Pada usia lanjut daerah tersebut pada umumnya terjadi lipatan yang permanen.







2. Otot-otot badan
Otot-otot pembentuk badan terdiri atas :
a. Otot punggung
Otot punggung sejati terdapat dua buah yang rumit susunanya, terletak disebelah belakang yang terdiri dari musculus intervetrebalis. Otot punggung sejati tersebut dinamakan penegak batang badan dan sangat penting artinya untuk sikap dan gerak tulang belakang. Biasanya otot punggung sejati ditutup oleh otot punggung sekunder yang sebenarnya termasuk otot-otot gerak atas maupun bawah.

b. Otot perut
Dinding depan perut dibentuk oleh otot lurus perut (musculus rectus abdominis) yang terletak di kanan dan kiri garis tengah badan (linea alba). Di sisinya terdapat otot lebar perut yang didalamnya terdapat otot serong luar perut (musculus obliquus externus) dan di lapisan dalamnya terdapat otot serong dalam perut (musculus obliquus internus) dan otot lintang perut (musculus tranversus abdominis), otot tersebut terentang antar gelang pinggul dan rangk adada, merupakan sebuah penututp yang dapat kontraksi secara aktif sehingga dapat mempengaruhi letak dan gerak rangka dada dan secara tidak langsung mempengaruhi setiap tulang belakang.
c. Otot dada
Otot dada dibentuk oleh otot di sela-sela iga (musculus intercostalis) yang mempengaruhi gerak iga serta menjaga supaya tidak terjadi tonjolan maupun lekukan sela-sela antar iga yang dikarenakan selalu berubah-ubah sesuai dengan fungsinya. Selain itu musculus intercostalis juga berguna untuk menyempurna dinding thorax. Otot-otot leher terentang antara pinggir atas tulang dada dan tulang lidah, ada pula yang melekat pada pangkal tulang tengkorak. Otot tersebut penting artinya untuk gerakan kepala dan leher, juga gerak pangkal tengkorak dan tulang lidah untuk menelan. Otot-otot leher yang lain terletak didepan da di sisi tulang belakang dan sebagian melekat pada tulang rusuk atas.
d. Otot pelvis (otot gelang panggul)
Terdiri dari :
–             Otot bokong besar (m gluteus maximus).
–             Otot bokong tengah ( m gluteus medius).
–             Otot bokong kecil ( m gluteus minimus)
–             Otot psoas yang melekat pada os coxa.
–             Otot penegak selaput otot lebar ( m tensor fasciae alata).
M gluteus ketiganya berfungsi dalam gerakan extensi dari extremitas inferior, sedang otot psoas dan m tensor fasciaealata berfungsi untuk gerakan fleksi dari extremitas inferior.
3. Otot-otot anggota tubuh (extremitas)
a. Extremitas superior
Untuk gerakan anggota atas, maka diperlukan otot-otot :
–                      Otot gelang bahu
–                      Otot lengan tas
–                      Otot lengan bawah
–                      Otot tangan
Sebagian otot gelang bahu terentang antara rangka badan, tengkorak dan gelang bahu. Otot-otot tersebut  adalah :
–                      Otot belah ketupat ( m rhomboideus)
–                      Otot gergaji depan ( m serratus anterius)
–                      Otot kerudung ( m trapeizeus)
–                      Otot silang leher ( m sternocleidomastoideus)
Selain itu untuk menggerakan lengan atas terhadap gelang bahu adalah :
–                      Otot deltoid terdapat di sebelah superior lengan atas.
–                      Otot bulat kecil ( m caput breve bicep brachii) terdapat dibawah lengan atas.
–                      Otot bulat besar ( m caput longum bicep brachii) yang erada di posterior m caput breve bicep brachii.
Otot yang terentang antara rangka badan dengan lengan juga penting untuk gerakan abduksi dan adduksi extremitas superior diantaranya :
–                      Otot dada besar ( m pectoralis mayor)
–                      Otot punggung lebar ( m latissium dorsi)
Sedangkan otot yang membentuk lengan atas adalah :
–          Otot flexor yang terletak didepan bidang :
–          Otot bicep brachii
–          Otot brachialis ( m coracobrachialis)
–          Otot extensor, terletak di bidang belakang lengan atas :
–          Otot tricep brachii
Otot fleksor (ketul) dan otot extensor (kedang) tersebut juga dapat menggerakkan lengan di sendi siku dan sebagian sendi bahu.
Otot penyusun lengan bawah berlekatan dengan telapak tangan dan jari-jari dengan perantaraan urat-urat panjang yang disebut urat pergelangan tangan yang melintang di daerah pergelangan tangan (sponeurosis Palmaris) untuk menggerakkan pergelangan pergelangan tangan dan jari-jari, sedang otot yang melekat pada os radius bertanggung jawab menggerakkan lengan bawah. Menurut letak otot dalam hubunganya satu sama lain maka otot lengan bawah denganpembatas os ulna dan os radius dengan membrane osseanya juga dapat dibagi :
–             Otot ventral senagai otot flexor
–             Otot dorsal sebagai otot extensor.
b. Extremitas inferior
Dapat dibedakan :
  1. 1. Otot pangkal paha
Otot pangkal paha disusun oleh otot yang sama dengan otot pelvis dan otot yang melekat pada os femoris dan gelang panggul, diantaranya :
  1. Otot extensor terletak dibidang depan :
–   Otot kuadrisep paha ( m quadrisep femoris)
–   Otot silang paha ( m Sartorius)
  1. Optot fleksor terletak dibidang belakang :
–       Otot ramping ( m gracilis)
–       Otot separuh selaput paha ( m semimembranus femoris)
–       Otot bisep paha ( m bisep femoris) 
  1. 2. Otot tungkai atas dan bawah
Otot tungkai semuanya melekat pada kai dan jari-jari kaki dengan perantara tendon (urat-urat panjang), yang semuanya diikat didaerah pergelangan kai. Terdapat tendo yang terbesar yaitu tendo akhiles. Otot yang terdapat di tungkai :
  1. Golongan depan :
–    Otot tulang kering depan (m tibialis anterior)
–    Otot kedang jari (m extensor digitorium manus)
  1. Golonganterletak dibidang luar
–       Otot sisi betis panjang dan pendek ( m peroneus longus dan brevis fibularis
2.   Golongan belakang
–       Otot tricep betis ( m trisep fibularis)yang terdiri dari :
  • Perut betis (m gastronemius)
  • Otot betis (m soleus)
  • Urat kering (tendo akhiles)

3.   Golongan bawah:
–  Otot ketul dalam pada kaki dan jari-jari kaki ( m flexor profundipedis et digitorium pedis). Keempat daerah otot tersebut mempunyai fungsi tertentu.
–  Golongan depan untuk mengngkat ujung kaki dan meregangkan jari-jari.
–  Golongan bidang luar (sisi) untuk menggerakan kaki keluar dari sendi loncat bawah.
– Golongan belakan untuk menurunkan ujung kaki, pada serabut otot tersebut kontraksi, juga untuk mengengkat tubuh di atas jari-jari kaki.
–  Golongan bawah berfungsi untuk menurunkan ujung kaka, membengkokan jari kaki dan menggerakan kak ke dalam.
3. Otot kaki
Otot-otot kaki pendek dan telapak kaki melekat pada jari-jari kaki.
E. FISIOLOGI OTOT
Karakteristik ototnya adalah sebagai berikut :
  1. Exitabilitas yaitu kemampuan dari jaringan otot untuk menggadakan jawaban jika dirangsang atau dipacu.
  2. Conductivitas yaitu sifat jaringan otot untuk menghantarkan suatu rangsang.
  3. Elastisitas yaitu sifat jaringan otot untuk kembali ke bentuk semula jika kekuatan yang ada padanya berhenti.
  4. Viscositas yaitu sifat dari jaringan otot mempunyai tahanan / tekanan.
  5. Contraktilitas yaitu sifat jaringan otot untuk memendek atau berubah teganganya jika mendapat suatu rangsang.
Sehubungan dengan fungsi otot sebagai gerak aktif, maka sifat yang terakhir adalah terpenting yaitu dapat kontraksi bila mendapatkan stimulus.
Otot sehubungan dengan fungsinya sebagai alat gerak maupun penghasil panas, melakukan kerjanya dengan kontraksi yaitu memendekkan otot, kontraksi otot akan terjadi bila mendapatkan rangsang dengan kekuatan tertentu yang dikenal dengan nilai ambang. Agar terjadi respon, maka besarnya pacu minimal sama dengan nilai ambang. Rangsang yang pacunya sama dengan nilai ambang disebut pacu luminal, sedang yang kurang dari nilai ambang disebut subminimal, kalu lebih dari nilai ambang dinamakan supraliminal. Hokum “All or nothing” berlaku untuk kontraksi otot tersebut yang artinya bila sel otot kontraksi maka akan melakukan kontraksi secara penuh, jika nilai ambang telah tercapai, walaupun ditambah rangsang maka kontraksi tak akan bertambah, sebaliknya jika rangsang kurang dari nilai ambang, maka sama sekali otot tidak kontraksi. Namun demikian kondisi pada waktu stimulus berubah maka kekuatan kontraksipun berubah, misalnya sel otot yang baru diregangkan, diberi suplay makanan cukup, dioksigenasi dengan baik maka kontraksinya lebih kuat dibandingkan dengan makan dan oksigenasi yang kurang. Prinsip all or nothing tersebut hanya berlaku pada sel otot tunggal tetapi berlaku pada segumpal otot ataupun organ otot (kecuali otot jantung), pada segumpal otot rangsang yang kuat, juga akan menimbulkan kontraksi yang lebih kuat. Perbedaan tersebut terjadi karena serabut syaraf motoris yang didistribusikan ke otot. Setiap serabut otot tunggal dicabangkan menjadi seratus cabang kecil yang masing-masing berakhir pada ujung otot tertentu yang disebut motor and plate dan myoneural junction (hubungan otot-syaraf). Jadi satu serabut syaraf menginervasi seratus serabut otot. Serabut syaraf motor tunggal bersama seratus cabang serabut otot membentuk suatu motor unit pada terminalnya. Suatu stimulus yang lebih kuat mengaktifkan beberapa motor unit, dengan demikian menghasilkan kontraksi yang lebih kuat bila dibandingkan dengan stimulus yang lebih lemah. Jantung meruppakan suatu organ yang mengikuti prinsip all or nothing karena struktur percobaan sel otot jantung, maka setiap stimulus menyebar keseluruh sel, mengaktifkan semua setiap waktu, sehingga dapat dihasilkan kontraksi maksimum setiap waktu pada kondisi tertentu. Kekuatan setiap kontraksi otot bervariasi dari waktu ke waktu tergantung beberapa factor :
–       Intensitas stimulus
–       Lemah kuatnya stimulus
–       Besarnya beban yang diterima otot
–       Panjang serabut pada awal kontraksi
–       Panjang serabut pada awal relaksasi
–       Kondisi metabolic yang menyertainya.



a. Dasar molekuler kontraksi
Proses yang menyebabkan pemendekan unsure-unsur kontrasi otot adalah pergeseran filament halus dan filament tebal. Sewaktu kontraksi, filament halus dari ujung berlawanan dari sarcomer akan saling mendekati, kadang-kadang filament tersebut saling menetupi.
Pergeseran pada waktu otot kontraksi dihasilkan dengan pemutusan dan pembentukan kembali ikatan silang antara myosin dan aktin. Kepala molekul myosin terikat aktin secara menyudut, menggeser myosin terhadap aktin secara memutar, melepaskan ikatan dan menyambung kembali pada titik-titik yang selanjutnya. Tiap siklus pengikatan, penutaran dan pemutusan memendekkan otot 1%.
b. Langkah-langkah kontaksi
1.      Pelepasan muatan dari neuron motorik
2.      Pelepasan transmitter/asetilkholin pada lempeng ujung motorik/motor end plate.
3.      Pembangkitan potensial lempeng ujung
4.      Pembangkitan potensial aksi pada serabut otot
5.      Penyebaran depolarisasi ke dalam sepanjang saluran
6.      Pembebasan ion Ca+ dari reticulum sarkoplasma dan difusi Ca++ ke filament kasar dan halus.
7.      Pengikatan Ca++ pada troponin C membebaskan daerah pengikatan myosin pada aktin.
8.      Pembentukan ikatan melintang antara aktin dan myosin dan pergeserkan pada filament kasar, yang menyebabkan pemendekkan.
c. Langkah-langkah relaksasi
1.      Ca++ dipompa kembali masuk ke dalam reticulum sarcoplasma.
2.      Pembebasan Ca++ dari tropin
3.      Penghentian interaksi antara aktin dan myosin 
d. Jenis-jenis kontraksi
Adanya kontraksi otot dapat dilihat dan dicatat dengan alat yang dinamakan kymograph atau electromyograf sedang hasil gambarnya berupa kymogram (grafik), yang mempunyai 3 fase :
–    Fase kontraksi, memendekkan serabut otot
–    Fase relaksasi, kembali memanjang seperti semula.
–    Fase laten merupakan fase sebelum kontrasi, perubahan ini belum terlihat dari luar.
e. Secara sistematis ketiga fase tersebut seperti dibawah ini
  1. Fase laten
  2. Fase kontraski
  3. Fase relaksasi
Rangsangan biasanya dating pada otot secara berturut-turut. Pacu tersebut tergantung pada fase tertentu, dating pada kedua selanjunya pacu ketiga dan seterusnya. Berdasarkan proses tersebut, dikenal beberapa tipe grafik :
–       Bentuk tunggal
–       Bentuk tetanus tak sempurna (klonus)
–       Bentuk tetanus sempurna
Jenis kontraksi otot :
  1. Kontraksi isotonis yaitu kontraksi yang melawan beban tetap dengan mendekatkan kedua ujung otot. Sehingga ke dua otot sama-sama menghasilkan tonus (otot menggadakan pemendekkan).
  2. Kontraksi isometric, yaitu kontraksi tanpa pemendekkan yang nyata tetapi terjadi penembahan tonus.



e. Energi untuk kontraksi otot
Energy untuk pengaktifan otot diperoleh dari ATP yang tersedia didalam serabut otot. ATP dipecah oleh enzim ATP-ase menjadi ADP+P dan akibat pemecahan tersebut akan menghasilkan energy. Serabut otot menyusun ATP dari reaksi:
ADP + P + E——à ATP
Serabut otot mempunyai mekanisme dasar untuk menghasilkan ATP secara berkelanjutan. Proses tersebut memerlukan beberapa molekul tinggi :
Phosphooreatin yang terdapat dalam serabut otot dalam kondisi sentrasi 5 kalinya ATP. Phosphocreatin dipecah menjadi creatin dan phosphat.
Creatin + P + E ——- > ATP—–  >  kontraksi otot
Pemecahan glikogen
Glikolisis merupakan sederetan reaksi kimia dalam sel untuk mengubah glikon menjadi asam piruvat. Selama perubahan energy kimia glikogen diubah menjadi ikatan phosphate tenaga tinggi (ATP) yang dapat disimpan dalam otot.
Glikolisis terdiri dari :
–             Glikolisis aerobic (siklus kreb)
Glikogen O2——–Co2 + H2O +E
–             Glikogen anaerobic
Glikogen ——à  asam laktat +E
Energy hasil pemecahan tersebut kemudian digunakan untuk menyusun ATP melalui pembentukan kembali phosphocreatin. Oksigen yang berperan dalam oksidasi seperlima asam laktat menghasilkan energy yang penting dalam perubahan empat perlima bagian asam lektat menjadi glycogen. Demikian seterusnya.
f. Kelelahan otot
Bila otot mendapat rangsangan luminal atau supraliminal terus menerus maka pada menchanomygram akan tampak bahwa fase latent menjadi labih lama, begitu pula fase kontraksi dan relaksasi, amplitude atau tinggi kontraksi lebih rendah yang berarti kerja otot semakin berkurang. Keadaan tersebut memperlihatkan adanyaa kelelahan otot.
Kelelahan otot dapat diakibatkan karena :
  1. Habisnya bahan atau zat sebagai sumber energy untuk kontraksi otot, seperti glokogen dan sejenisnya.
  2. Akumulasi hasil metabolism karena kontraksi otot, seperti asam laktat. Asam laktat menghambat motor endplate akibatnya hantaran impuls dari saraf ke otot terganggu, tetapi bila masih terdapat cadangan glikogen, maka otot tersebut masih dapat mengadakan kontrasi.
SIFAT KERJA OTOT
Sifat kerja otot dibedakan atas 2, yaitu:
1. Antagonis
2. Sinergis
1. Antagonis
Otot antagonis yaitu dua otot atau lebih yang bekerja pada suatu sendi dan saling berlawanan arahnya sehingga gerakannya saling menghambat. Jika salah satu otot berkontraksi maka otot yang lainnya relaksasi.
Contoh: otot lengan atas yang berfungsi menggerakkan lengan bawah. Untuk mengangkat lengan bawah atau menurunkannya diperlukan dua otot rangka, yaitu otot bisep dan otot trisep. Otot bisep berada pada lengan atas bagian depan sedangkan otot trisep berada pada lengan atas bagian belakang. Jika otot bisep berkontraksi, maka otot trisep akan relaksasi sehingga lengan bawah terangkat. Jika otot trisep berkontraksi maka otot bisep akan relaksasi sehingga lengan bawah turun dan lurus kembali.
Efek kerja otot antagonis dibedakan menjadi:
1. Fleksi dan ekstensi (membengkokkan dan meluruskan). Contohnya pada sendi siku dan lutut.
2. Abduksi dan adduksi (mendekati dan menjauhi badan)seperti pada sendi lengan atas dan sendi paha.
3. Pronasi dan supinasi (menengadah dan menelungkup), seperti ketika menengadah dan menelungkupkan telapak tangan.
4. Depresi dan elevasi (kebawah dan ke atas), misalnya gerak kepala menunduk dan menengadah.
2. Sinergis
Otot sinergis adalah dua otot atau lebih yang bekerja pada satu sendi dan saling membantu sehingga memberikan gerakan searah. Contohnya gerak otot pronator teres dan kuadratus yang menimbulkan gerakan menelungkup dan menengadah pada telapak tangan, Otot bisep lengan atas dan otot pengangkat lengan atas yang menyebabkan gerakan membengkokkan lengan bawah. 
A. OTOT KERANGKA
Otot merupakan suatu organ/alat yang memungkinkan tubuh dapat bergerak. Ini adalah suatu sifat penting bagi organisme. Gerak sel terjadi karena sitoplasma mengubah bentuk (lihat cara pergerakan amuba). Pada sel-sel, sitoplasma ini merupakan benang-benang halus yang panjang disebut miofibril. Kalau sel otot mendapat rangsangan maka miofibril akan memendek. Dengan kata lain sel otot akan memendekkan dirinya ke arah tertentu (berkontraksi).
B. JENIS OTOT

1. Otot motoritas, disebut juga otot serat lintang oleh karena di dalamnya protoplasma mempunyai garis-garis melintang. Pada umumnya otot ini melekat pada kerangka sehingga disebut juga otot kerangka. Otot ini dapat bergerak menurut kemauan kita (otot sadar), pergerakannya cepat tetapi lekas lelah, rangsangan dialirkan melalui saraf motoris.
2. Otot otonom, disebut juga otot polos karena protoplasmanya licin tidak mempunyai garis-garis melintang. Otot-otot ini terdapat di alat-alat dalam seperti ventrikulus, usus, kandung kemih, pembuluh darah dan lain-lain, dapat bekerja di luar kemauan kita (otot tak sadar) oleh karena rangsangannya melalui saraf otonom.
3. Otot jantung, bentuknya menyerupai otot serat lintang di dalam sel protoplsmanya terdapat serabut-serabut melintang yang bercabang-cabang tetapi kalau kita melihat fungsinya seperti otot polos, dapat bergerak sendiri secara otomatis oleh karena ia mendapat rangsangan dari susunan otonom. Otot semacam ini hanya terdapat pada jantung yang mempunyai fungsi tersendiri.
Sebagian besar otot tubuh ini melekat pada kerangka, dapat bergerak secara aktif sehingga dapat menggerakkan bagian-bagian kerangka dalam suatu letak yang tertentu. Jadi Otot kerangka merupakan sebuah alat yang menguasai gerak aktif dan memelihara sikap tubuh. Dalam keadaan istriahat, keadaannya tidak kendur sama sekali, tetapi mempunyai ketegangan sedikit yang disebut tonus. Ini pada masing-masing orang berlainan bergantung pada umur, jenis kelamin, dan keadaan tubuh.

C. BAGIAN-BAGIAN DARI OTOT YAITU :
1. Kepala otot (muskulus kaput)
2. Empal otot (muskulus venter)
3. Ekor otot (muskulus kaudal)
Kepala dan ekor otot merupakan jaringan ikat yang kuat disebut tendo, yaitu tempat melekatnya otot pada tulang. Tempat melekatnya kepala otot pada pangkal tulang disebut origo, dan tempat melekatnya ekor otot dinamakan insersi. Di bagain tengah bentuknya gembung terdiri dari berkas-berkas otot yang merupakan bagian aktif dalam berkontraksi yaitu muskulus venter.
D. KONTRAKSI OTOT
Otot dapat mengadakan kontraksi dengan cepat, apabila ia mendapat rangsangan dari luar berupa rangsangan arus listrik, rangsangan mekanis panas, dingin dan lain-lain. Dalam keadaan sehari-hari otot ini bekerja atau berkontraksi menurut pengaruh atau perintah yang datang dari susunan saraf mototris.
Selaput pembungkus. Tiap otot dikelilingi oleh jaringan yang merupakan selaput pembungkus yang disebut perimisum/fasia. Fasia ini selain sebagai pembungkus otot juga berfungsi:
1. Menahan dan melindungi otot supaya otot tetap pada tempatnya
2. Tempat asal/origo dari beberapa otot
3. Tempat letaknya pembuluh darah dan saraf untuk jaringan otot
Di antara urat otot dan tulang terdapat kandung lendir yang disebut juga mukosa bursa yang di dalamnya berisi lendir yang berguna untuk melicinkan urat tersebut terhadap pergeseran dengan tulang. Di samping itu juga memudahkan gerak otot terhadap kedudukan tulang.
Retikulum, adalah bagian yang padat dari fasia dalam dan mengikat tendo, yang berjalan melalui pergelangan mata kaki dan pergelangan tangan.
Diafragma, struktur muskulus tendonium yang memisahkan rongga toraks dengan rongga abdomen dan membentuk lantai dari rongga toraks atau rongga abdomen. Diafragma, muncul dari vertebra lumbalis melalui dua ruang kurvautra dari permukaan dalam prosesus xifoid dan permukaan dalam dari 6 pasang iga terbawah.
E. MACAM-MACAM OTOT
1. Menurut bentuk dan serabutnya, meliputi otot serabut sejajar atau bentuk kumparan, otot bentuk kipas, otot bersirip dan otot melingkar/sfingter
2. Menurut jumlah kepalanya, meliputi otot berkepala dua, otot berkepala tiga/triseps dan otot berkepala empat/quadriseps
3. Menurut pekerjaannya, meliputi:
a. Otot sinergis, otot bekerja bersama-sama
b. Otot antagonis, yaitu otot yang bekerjanya berlawanan
c. Otot abduktor, yaitu otot yang menggerakkan anggota menjauhi tubuh
d. Otot abduktor, yaitu otot yang menggerakkan anggota mendekati tubuh
e. Otot fleksor, yaitu otot yang membengkokkan sendi tulang atau melipat sendi
f. Otot ekstensor, otot yang meluruskan kembali sendi tulang kedudukan semula
g. Otot pronator, ketika ulna dan radial dalam keadaan sejajar
h. Otot suponator, ulna dan radial dalam keadaan menyilang
i. Endorotasi, memutar ke dalam
j. Eksorotasi, memutar ke luar
k. Dilatasi, memanjangkan otot
l. Kontraksi, memendekkan otot

4. Menurut letaknya otot-otot tubuh dibagi dalam beberapa golongan yaitu:
a. Otot bagian kepala
b. Otot bagian leher
c. Otot bagian dada
d. Otot bagian perut
e. Otot bagain punggung
f. Otot bahu dan lengan
g. Otot panggul
h. Otot anggota gerak bawah
a. Otot Kepala
Otot bagian ini dibagi menjadi 5 bagian:
1. Otot pundak kepala, funsinya sebagian kecil membentuk gales aponeurotika disebut juga muskulus oksipitifrontalis, dibagi menajdi 2 baigan:
a. Muskulus frontalis, funsinya mengerutkan dahi dan menarik dahi mata
b. Oksipitalis terletak di bagian belakang, fungsinya menarik kulit ke belakang
2. Otot wajah terbagi atas:
a. Otot mata (muskulus rektus okuli) dan otot bola mata sebanyak 4 buah
b. Muskulus oblikus okuli/otot bola mata sebanyak 2 buah, fungsinya memutar mata
c. Muskulus orbikularis okuli/otot lingkar mata terdapat di sekliling mata, funsinya sebagai penutup mata atau otot sfingter mata
d. Muskulus levator palpebra superior terdapat pada kelopak mata. Fungsinya menarik, mengangkat kelopak mata atas pada waktu membuka mata
3. Otot mulut bibir dan pipi, terbagi atas:
a. Muskulus triangularis dan muskulus orbikularis oris/otot sudut mulut, fungsinya menarik sudut mulut ke bawah
b. Muskulus quadratus labii superior, otot bibir atas mempunyai origo penggir lekuk mata menuju bibir atas dan hidung
c. Muskulus quadratus labii inferior, terdapat pada dagu merupakan kelanjutan pada otot leher. Fungsinya menarik bibir ke bawah atau membentuk mimik muka ke bawah
d. Muskulus buksinator, membentuk dinding samping rongga mulut. Origo pada taju mandibula dan insersi muskulus orbikularis oris. Fungsinya untuk menahan makanan waktu mengunyah.
e. Muskulus zigomatikus/otot pipi, fungsinya untuk mengangkat dagu mulut ke atas waktu senyum. 
4. Otot pengunyah/otot yang bekerja waktu mengunyah, teerbagi atas:
a. Muskulus maseter, fungsinya mengangkat rahang bawah pada waktu mulut terbuka
b. Muskulus temporalis fungsinya menarik rahang bawah ke atas dan ke belakang
c. Muskulus pterigoid internus dan eksternus, fungsinya menarik rahang bawah ke depan.
5. Otot lidah sangat berguna dalam membantu pancaindra untuk menunyah, terbagi atas:
a. Muskulus genioglosus, fungsinya mendorong lidah ke depan
b. Muskulus stiloglosus, fungsinya menarik lidah ke atas dan ke belakang
b. Otot Leher
Bagian otot ini dibagi menjadi 3 bagian:
1. Muskulus platisma, terdapat di samping leher menutupi sampai bagian dada. Fungsinya menekan mandibula, menarik bibir ke bawah dan mengerutkan kulit bibir.
2. Muskulus sternokleidomastoid di samping kiri kanan leher ada suatu tendo sangat kuat. Fungsinya menarik kepala ke samping, ke kiri, dan ke kanan, memutar kepala dan kalau keduanya bekerja sama merupakan fleksi kepala ke depan disamping itu sebagai alat bantu pernapasan..
3. Muskulus longisimus kapitis, terdiri dari splenius dan semispinalis kapitis. Ketiga otot ini terdapat di belakang leher, terbentang dari belakang kepala ke prosesus spinalis korakoid. Fungsinya untuk menarik kepala belakang dan menggelengkan kepala.
c. Otot Bahu
Otot bahu hanya meliputi sebuah sendi saja dan membungkus tulang pangkal lengan dan tulang belikat akromion yang teraba dari luar.
1. M. deltoid (otot segitiga), otot ini membentuk lengkung bahu dan berpangkal di bagian sisi tulang selangka ujung bahu, balung tulang belikat dan diafise tulang pangkal lengan. Di antara otot ini dan taju besar tulang pangkal lengan terdapat kandung lendir. Fungsinya mengangkat lengan sampai mendatar.
2. M. subskapularis (otot depan tulang belikat) Otot ini mulai dari bagian depan tulang belikat, menuju taju kecil tulang pangkal lengan, di bawah uratnya terdapat kandung lendir. Fungsinya menengahkan dan memutar tulang humerus ke dalam.
3. M. supraspinatus (otot atas balung tualang belikat). Otot ini berpangkal di lekuk sebelah atas menuju ke taju besar tulang pangkal lengan. Fungsinya mengangkat lengan.
4. M. infraspinatus (otot bawah balung tulang belikat). Otot ini berpangkal di lekuk sebelah bawah balung tulang belikat dan menuju ke taju besar tulang pangkal lengan. Fungsinya memutar lengan ke luar.
5. M. teres mayor (ototo lengan bulat besar). Otot ini berpangkal di siku bawah tulang belikat dan menuju ke taju kecil tulang pangkal lengan. Di antara otot lengan bulat kecil dan otot lengan bulat besar terdapat kepala yang panjang dari muskulus triseps brakii. Fungsinya bisa memutar lengan ke dalam.
6. M. teres minor (otot lengan belikat kecil). Otot ini berpangakal di siku sebelah luar tulang belikat dan menuju ke taju besar tulang ke pangkal lengan. Fungsinya memutar lengan ke luar.
d. Otot Dada
Terdiri atas:
1. Otot dada besar (muskulus pektoralis mayor). Pangkalnya terdapat di ujung tengah selangka, tulang dada dan rawan iga. Fungsinya dapat memutar lengan ke dalam dan menengahkan lengan, menarik lengan melalui dada, merapatkan lengan ke dalam.
2. Otot dada kecil (muskulus pektoralis minor). Terdapat di bawah otot dada besar, berpangkal di iga III, IV dan V menuju ke prosesus korakoid. Fungsinya menaikkan tulang belikat dan menekan bahu.
3. Otot bawah selangka (muskulus subklavikula). Terdapat di antara tulang selangka dan ujung iga I, bagian dada atas sebelah bawah os klavikula. Fungsinya menetapkan tulang selangka di sendi sebelah tulang dada dan menekan sendi bahu ke bawah dan ke depan.
4. Otot gergaji depan(muskulus seratus anterior). Berpangkal di iga I sampai IX dan menuju ke sisi tengah tulang belikat, tetapi yang terbanyak menuju ke bawah.
5. Otot dada sejati yaitu otot-otot sela iga luar dan otot-otot sela iga dalam. Fungsinya mengangkat dan menurunkan iga waktu bernapas. Otot dada bagian dalam disebut juga otot dada sejati, yaitu otot dada yang membantu pernapasan terdiri dari:
– Muskulus interkostalis eksternal dan internal terdapat di antara tulang-tulang iga. Fungsinya mengangkat dan menurunkan tulang iga ke atas dan ke bawah pada waktu bernapas.
– Muskulus diaragmatikus, merupakan alat istimewa yang di tengahnya mempunayi aponeurosis yang disebut sentrum tendineum. Bentuknya melengkung ke atas mengahadap ke rongga toraks, mempunyai lobang tempat lalu aorta vena kava dan esofagus. Fungsinya menjadi batas antara rongga dada dan rongga perut. Kontraksi dan relaksinya memperkecil serta memperbesar rongga dada waktu bernapas.
e. Otot Perut
Terdiri atas:
1. Muskulus abdominis internal (dinding perut). Garis di tengah dinding perut dinamakan linea alba, otot sebelah luar (muskulus abdominis eksternal). Otot yang tebal dinamakan aponeurosis, membentuk kandung otot yang terdapat di sebelah kiri dan kanan linea itu.
2. Lapisan sebelah luar sekali dibentuk otot miring luar (muskulus obliqus eskternus abdominis). Berpangkal pada igaV sampai iga yang bawah sekali. Serabut ototnya yang sebelah belakang menuju ke tepi tulang panggul (kristailiaka). Serabut yang depan menuju linea alba. Serabut yang tengah membentuk ikat yang terbentang dari spina iliaka anterior superior ke simfisis.
3. Lapisan kedua di bawah otot dibentuk oleh otot perut dalam(M. obliqus internus abdominis). Serabut miring menuju ke atas dan ke tengah. Aponeurosis terbagi 2 dan ikut membentuk kandung otot perut lurus sebelah depan dan belakang muskulus rektus abdominis, otot perut lurus mulai dari pedang rawan iga III di bawah dan menuju ke simfisi. Otot ini mempunyai 4 buah urat melintang.
4. Muskulus transversus abdominis, merupakan xifoid menuju artikule ke kosta III terus ke simfisis. Otot ini membentuk 4 buah urat yang bentuknya melintang dibungkus oleh muskulus rektus abdominis dan otot vagina.
Otot yang masuk ke dalam formasi bagian bawah dinding perut atau dinding abdominal posterior :
1. Muskulus psoas, terletak di belakang diafragma bagain bawah mediastinum, berhubungan dengan quadratus lumborum di dalamnya terdapt arteri, vena dan kelenjar limfe
2. Muskulus iliakus terdapat pada sisi tulang ilium, sebelah belakang berfungsi menopang sekum, dan sebelah depan menyentuh kolon desendens
f. Otot Punggung
Otot punggung (bagian belakang tubuh), otot ini dibagi menjadi 3 bagian:
a. Otot yang ikut menggerakkan lengan
1. Trapezius (otot kerudung). Terdapat di semua ruas-ruas tulang punggung. Berpangkal di tulang kepala belakang. Fungsinya: mengangkat dan menarik sendi bahu. Bagian atas menarik skapula ke bagian medial dan yang bawah menarik ke bagian lateral.
2. Muskulus latisimus dorsi (otot pungung lebar), berpangkal pada ruas tulang punggung yang kelima dari bawah fasia lumboid, tepi tulang punggung dan iga III di bawah, gunanya menutupi ketiak bagian belakang, menengahkan dan memutar tulang pangkal lengan ke dalam.
3. Muskulus rumboid (otot belah ketupat), berpangkal dari taju duri, dari tulang leher V, ruas tulang punggung V, di sisni menuju ke pinggir tengah tulang belikat. Gunanya menggerakkan tulang belikat ke atas dan ke tengah.
b. Otot antara ruas tulang belakang dan iga
Otot yang bekerja menggerakkan tulang iga atau otot bantu pernapasan, terdir dari dua otot yaitu:
1. Muskulus seratus posterior inferior (otot gergaji belakang bawah). Terletak di bawah otot pungung lebar, berpangkal di fasia lumbodorsalis dan menuju ke iga V dari bawah. Gunanya menarik tulang iga ke bawah pada waktu bernapas.
2. Muskulus seratus posterior superior, terletak di bawah otot belah ketupat dan berpangkal di ruas tulang leher keenam dan ketujuh dari ruas tulang punggung yang kedua. Gunanya menarik tulang iga ke atas waktu inspirasi.
c. Otot punggung sejati
1. Muskulus interspinalis transversi dan muskulus semispinalis, terdapat di antara kiri-kanan prosesus transversus dan prosesus spina. Fungsinya untuk sikap dan pergerakan tulang belakang.
2. Muskulus sakrospinalis (muskulus eraktor spina) terletak di samping ruas tulang belakang kiri dan kanan. Fungsinya memelihara dan menjaga kedudukan kolumna vertebra dan pergerakan dari ruas tulang belakang
3. Mukulus quadratus lumborum, terletak antara krista iliaka dan os kosta, terdiri dari 2 lapisan; fleksi dari vertebra lumbalis dan di samping itu juga merupakan dinding bagian belakang rongga perut.
g. Otot pangkal lengan atas
a. Otot-otot ketul (fleksor):
1. Muskulus biseps braki (otot lengan berkepala 2). Otot ini meliputi 2 buah sendi dan mempunyai 2 buah kepala (kaput). Kepala yang panjang melekat di dalam sendi bahu, kepala yang pendek melekatnya di sebelah luar dan yang kedua di sebelah dalam. Otot itu ke bawah menuju ke tulang pengumpil. Di bawah uratnya terdapat kandung lendir. Fungsinya membengkokkan lengan bawah siku, meratakan hasta dan mengangkat lengan.
2. Muskulus brakialis (otot lengan dalam). Otot ini berpangkal di bawah otot segitiga di tulang pangkal lengan dan menuju taju di pangkal tulang hasta. Fungsinya membengkokkan lengan bawah siku.
3. Muskulus korakobrakialis. Otot ni berpangkal di prosesus korakoid dan menju ke tulang pangkal lengan. Fungsinya mengangkat lengan.
b. Otot-otot kedang (ekstensor):
Muskulus triseps braki (otot lengan berkepala 3)
1. Kepala luar berpangkal di sebelah belakang tulang pangkal lengan dan menuju ke bawah kemudian bersatu dengan yang lain.
2. Kepala dalam dimulai di sebelah dalam tulang pangkal lengan.
3. Kepala panjang dimulai pada tulang di bawah sendi dan ketiganya mempunyai sebuah urat yang melekat di olekrani
h. Otot lengan bawah
1. Otot-otot kedang yang memainkan peranannya dalam pengetulan di atas sendi siku, sendi-sendi tangan, sendi-sendi jari, dan sebagian dalam terak silang hasta:
a. Muskulus ekstensor karpi radialis longus
b. Muskulus ekstensor karpi radiais brevis
c. Muskulus ekstensor karpi ulnaris. Ketiga otot ini fungsinya sebagai ekstensi lengan (menggerakkan lengan)
d. Digitonum karpi radialis, fungsinya ekstensi jari tangan kecuali ibu jari
e. Muskulus ekstensor policis longus, fungsinya ekstensi ibu jari
2. Otot-otot ketul yang mengedangkan siku dan tangan serta ibu jari dan meratakan hasta tangan. Otot-otot ini berkumpul sebagai berikut.
a. Otot-otot di sebelah tapak tangan. Otot-otot ini ada 4 lapis. Lapis yang ke-2 di sebelah luar berpangkal di tulang pangkal lengan. Di dalam lapis yang pertama terdapat otot-otot yang meliputi sendi siku, sendi antara hasta dan tulang pengumpil sendi di pergelangan. Fungsinya dapat membengkokkan jari tangan. Lapis ke-4 ialah otot-otot untuk sendi-sendi antara tulang hasta dan tulang pengumpil. Di antara otot-otot ini disebut:
– Otot silang hasta bulat (muskulus pronator teres). Fungsinya dapat mengerjakan silang hasta dan membengkokkan lengan bawah siku
– Otot-otot ketul untuk tangan dan jari tangan: muskulus palmaris ulnaris, berfungsi mengetulkan lengan; muskulus palmaris longus; muskulus fleksor karpi radialis, muskulus fleksor digitor sublimis, fungsinya fleksi jari kedua dan kelingking; muskulus fleksor digitorum profundus, fungsinya fleksi jari 1,2,3,4; muskulus fleksor poicis longus, fungsinya fleksi ibu jari
– Otot yang bekerja memutar radialis (pronator dan supinator) terdiri dari: muskulus pronator teres equadratus, fungsinya pronasi tangan; muskulus spinator brevis, fungsinya supinasi tangan
b. Otot-otot di sebelah tulang pengumpil, berfungsi membengkokkan lengan di siku, membengkokkan tangan ke arah tulang pengumpil atau tulang hasta.
c. Otot-otot di sebelah punggung atas, disebut otot kedang jari bersama yang meluruskan jari tangan. Otot yang lain meluruskan ibu jari (telunjuk). Otot-otot lengan bawah mempunyai urat yang panjang di bagaian bawah di dekat pergelangan dan di tangan. Urat-urat tersebut mempunyai kandung urat.
i.Otot-otot tangan
Di tangan terdapat otot-otot tangan pendek terdapat diantara tulang-tulang tapak tangan atau membantu ibu jantung tangan (thener) dan anak jantung tangan(hipothener).
j. Otot-otot sekitar panggul
Otot ini berasal dari tulang panggul atau kolumna vertebralis menuju ke pangkal paha.
1. Sebelah depan bagian dalam dari panggul terdapat:
a. Muskulus psoas mayor, terbentang dari prosesus transversi lumbalis menuju trokanter minor dan iliakus
b. Muskulus iliakus, berasal dari fosa iliaka menuju trokanter minor
c. Muskulus psoas minor, yang terletak di muka psoas mayor. Ketiga otot ini disebut juga otot iliopsoas, fungsinya mengangkat dan memutar tungkai ke bagian luar
2. Sebelah belakang bagian luar terdapat:
a. Muskulus gluteus maksmius merupakan otot yang terbesar yang terdapat di sebelah luar panggul membentuk bokong. Fungsinya, antagonis dari iliopsoas yaitu rotasi fleksi dan endorotasi femur.
b. Muskulus gluteus medius dan minimus. Fungsinya, abduksi dan endoratasi dari femur dan bagian medius eksorotasi femur.
k. Otot-otot tungkai atas
Otot tungkai atas (otot pada paha), mempunyai selaput pembungkus yang sangat kuat dan disebut fasia lata yang dibagi atas 3 golongan yaitu:
1. Otot abduktor terdiri dari:
a. Muskulus abduktor maldanus sebelah dalam
b. Muskulus adduktor brevis sebelah tengah
c. Muskulus abduktor longus sebelah luar
Ketiga otot ini menjadi satu yang disebut muskulus abduktor femoralis. Fungsinya menyelenggarkan gerakan abduksi dari femur.
2. Muskulus ekstensor (quadriseps femoris) otot berkepala empat. Otot ini merupakan otot yang terbesar terdiri dari:
1. Muskulus rektus femoris
2. Muskulus vastus lateralis eksternal
3. Muskulus vastus medialis internal
4. Muskulus vastus intermedial
5. Otot fleksor femoris, yang terdapat di bagian belakang paha terdiri dari:
a. Biseps femoris, otot berkepala dua. Fungsinya membengkokkan paha dan meluruskan tungkai bawah.
b. Muskulus semi membranosus, otot seperti selaput. Fungsinya membengkokkan tungkai bawah.
c. Muskulus semi tendinosus, otot seprti urat. Fungsinya membengkokkan urat bawah serta memutarkan ke dalam.
d. Muskulus sartorius, otot penjahit. Bentuknya panjang seperti pita, terdapat di bagain paha. Fungsi: eksorotasi femur memutar ke luar pada waktu lutut mengetul, serta membantu gerakan fleksi femur dan membengkokkan ke luar.
l. Otot tungkai bawah
Terdiri dari:
1. Otot tulang kering depan muskulus tibialis anterior. Fungsinya mengangkat pinggir kaki sebelah tengah dan membengkokkan kaki.
2. Muskulus ekstensor talangus longus. Fungsinya meluruskan jari telunjuk ke tengah jari, jari manis dan kelingking kaki.
3. Otot kedang jempol, fungsinya dapat meluruskan ibu jari kaki. Urat-urat tersebut dipaut oleh ikat melintang dan ikat silang sehingga otot itu bisa membengkokkan kaki ke atas. Otot-otot yang terdapat di belakang mata kaki luar dipaut oleh ikat silang dan ikat melintang. Fungsinya dapat mengangkat kaki sebelah luar.
4. Urat akiles (tendo achlilles). Fungsinya meluruskan kaki di sendi tumit dan membengkokkan tungkai bawah lutut (muskulus popliteus). Yang:
a. Berpangkal pada kondilus tulang kering.
b. Melintang dan melekat di kondilus lateralis tulang paha. Fungsinya memutar fibia ke dalam (endorotasi). Otot ketul jari (muskulus fleksor falangus longus). Berpangkal pada tulang kering dan uratnya menuju telapak kaki dan melekat pada ruas jari kaki. Fungsinya membengkokkan jari dan menggerakkan kaki ke dalam
5. Otot ketul empu kaki panjang (muskulus falangus longus). Berpangkal pada betis, uratnya melewati tulang jadi dan melekat pada ruas empu jari. Fungsinya membengkokkan empu kaki.
6. Otot tulang betis belakang (muskulus tibialis posterior). Berpangkal pada selaput antara tulang dan melekat pada pangkal tulang kaki. Fungsinya dapat membengkokkan kaki di sendi tumit dan telapak kaki di sebelah ke dalam.
7. Otot kedang jari bersama. Letaknya di punggung kaki, fungsinya dapat meluruskan jari kaki (muskulus ekstensor falangus 1-5).
Otot-otot yang lain antara lain:
a. Otot ketul
b. Otot penengah empu kaki, telapak di telapak kaki
c. Otot penepsi, terletak di sebelah punggung kaki. Aponeurosis plantaris, tapak kaki yang ditutupi oleh selaput

Sesi Tanya Jawab

Pertanyaan Kelompok penyanggah
1.      Apakah ada dampak dalam mempletekan jari? Sumber bunyi terdapat dari mana?
Dengan membunyikan tulang leher, gerakan membunyikan buku-buku atau sendi di jari merupakan kebiasaan yang salah karena menyalahi aturan persendian normalnya dan dapat menghancurkan tulang-tulang rawan di dalamnya.Jika kebiasaan ini dilakukan terus menerus maka dapat menimbulkan penyakit sendi yang kronis di kemudian hari.
Sendi kita mengandung sesuatu yang disebut sinovia, yang membantu melumasi sendi. Cairan sinovia mengandung gas oksigen, nitrogen, dan karbondioksida Cairan yang berpindah ini menciptakan ruang kosong, yang dengan cepat terisi dengan gas lagi. Perpindahan gas yang cepat inilah yang memunculkan bunyi letupan.

2.      Apakah tulang wajah tiap individu berbeda?
Tidak,Kerangka tengkorak pada manusia itu sama satu sama lain,yang membedakannya itu adalah bentuk muka seperti hidung,mata,mulut yang membedakannya.Perbedaan wajah pada tiap individu dilandasi faktor Gen atau keturunan.

3.      Bagaimana proses penyembuhan patah tulang? Waktunya berapa lama?
Tahap 1 : Peradangan (inflammation) Tulang patah baik terbuka atau tertutup akan menimbulkan perdarahan sekecil apapun itu dan membuat  jaringan di sekitarnya  meradang yang ditandai dengan bengkak, memerah dan teraba hangat serta tentunya terasa sakit. Tahap ini dimulai pada hari ketika patah tulang terjadi dan berlangsung sekitar 2 sampai 3 minggu
Tahap 2 : Pembentukan kalus halus (soft callus) Antara 2 sampai 3 setelah cedera, rasa sakit dan pembengkakan akan mulai hilang. Pada tahap penyembuhan patah tulang ini, terbentuk kalus yang halus di kedua ujung tulang yang patah sebagai cikal bakal yang menjembatani penyambungan tulang namun kalus ini belum dapat terlihat melalui rongsen. Tahap ini biasanya berlangsung hingga 4 sampai 8 minggu setelah cedera.
Tahap 3: Pembentukan kalus keras (hard callus) Antara 4 sampai 8 minggu, tulang baru mulai menjembatani fraktur (soft callus berubah menjadi hard callus) dan dapat dilihat pada x-rays atau rongsen. Dengan waktu 8 sampai 12 minggu setelah cedera, tulang baru telah mengisi fraktur.
Tahap 4: Remodeling tulang Dimulai sekitar 8 sampai 12 minggu setelah cedera, sisi fraktur mengalami remodeling (memperbaiki atau merombak diri) memperbaiki setiap cacat yang mungkin tetap sebagai akibat dari cedera. Ini tahap akhir penyembuhan patah tulang yang dapat bertahan hingga beberapa tahun

Bersumber dari: 
Penyembuhan Patah Tulang | Mediskus.com

4.      Nutrisi apa yang bagus untuk mencegah pengapuran tulang, dan pengkroposan tulang?
Untuk mencegah pengapuran dan pengeroposan tulang yaitu dengan mengkonsmsi bahan makanan yang mengandung kalsium dan vitamin D. Vitamin D bisa mudah kita dapatkan juga dengan cara berjemur pada sinar matahari pagi. Vitamin D juga bisa diperoleh dari makanan antara lain telur, ikan, susu dan keju.

5.      Bagaimana cara kerja tulang sesamoid untuk melindungi tendo terhadap kausan?
Contoh tulang sesamoid yaitu tulang patella,yaitu berfungsi melindungi tendo dari kausan atau benturan dan mengurangi pergeseran dan perubahan arah dari tendo.

 








6.      Sistem rangka hidrostatik, pengertian sistem rangka hidrostatik adalah?
kerangka cairan. Artinya, bukannya mendukung tubuh dengan zat keras, baik di dalam atau di luar, dukungan terdiri dari cairan bertekanan tertutup dalam kompartemen tubuh. The hidrostatik kerangka memberikan dukungan dan gerakan untuk berbagai hewan, termasuk sebagian cnidaria, cacing pipih, nematoda, dan Annelida. Hewan ini bergerak dengan mengerahkan tekanan otot mereka pada kompartemen cairan.
Pertanyaan kelompok lain
1.      Shinta : Apakah Tulang Mempengaruhi Tinggi Pendek Seseorang? Penyebab Dan Kandungan Yang Dapat Mempengaruhi Tinggi Dan Pendek Seseorang?
Ya,Karena Tulang adalah patokan untuk pengukuran tinggi badan seseorang yang dapat diukur.
Kandungan Yang Mempengaruhi
Bahan Yang Mengandung Kalsium Contohnya Keju,yogurt,ikan,brokoli,almond,tahu Dan Susu Kedelai.
Bahan Yang Mengandung Vitamin D Contohnya . Udang Jamur,telur.
Bahan Makanan Yang Mengandung Magnesium Contohnya Kacang Kacangan,bayam,sereal,gandum,kentang
http://manfaatnyasehat.com/sumbervitamin-d/ (12 November 2015 pukul 13:55)

2.      Ikrimah : proses terjadinya pengapuran?
Osteoarthritis atau pengapuran sendi adalah penyakit yang terjadi pada sendi yang ditandai dengan adanya penipisan atau pengikisan tulang rawan sendi sehingga bantalan sendi makin lama akan menjadi semakin tipis yang akhirnya akan menghilang ataupun gundul sehingga sendi akan merasa nyeri saat sedang digerakkan.Terjadi karena faktor usia,kelebihan berat badan,dan melakukan pekerjaan yang berat.

3.      Halimah : bagaimana cara tulang menyerap nutrisi ?
Tulang menyerap nutrisi yang di bawa oleh darah melalui pembuluh darah.Boron dan  adalah dua nutrisi akan meningkatan penyerapan kalsium dalam darah dan tulang. 
(13 November 2015 pukul 14:15)

4.      Yayah : penyembuhan tulang kering bila terbentur ?
Mengkompres dingin pada benjolan
Mengoleskan trombopop pada benjolan
Mencegah benturan terulang pada tempat yang sama.

5.      Yunita : pemberian tegak adakah dampak bagi ruas-ruas tulang belakang pada kasus paskibra?
Tidak ada pengaruh,karna sikap tegap pada paskibra malah mengurangi dampak kerusakan pada tuang belakang.Karena bungkuk adalah sikap tubuh yang buruk. Dan sikap tubuh yang buruk dapat membuat sakit punggung dan sakit pinggang.
6.      Rotua : efek high heels pada tulang?
High Heels akan mengakibatkan tekanan yang tinggi pada permukaan telapak kaki anda sehingga akan memicu metatarsalgia yaitu kondisi sakit yang parah atau kram yang ditimbulkan oleh bagian anterior tulang telapak, biasanya anda akan mengalami nyeri pada bagian tumit dan mata kaki.
Bunions
Ini adalah pertumbuhan tulang yang terjadi di sekitar pangkal jempol kaki dan dapat menyebabkan jempol kaki bengkok dan mengarah ke jari-jari kaki lainnya yang menimbulkan rasa nyeri.







7.      Destia : manfaaat alat penyangga bagi korban kecelakaan patah tulang
Penggunaan gips, korset, dan bahan logam memiliki satu tujuan yang sama, yaitu untuk mengembalikan posisi tulang atau patahan tulang ke semula. Gips, korset, dan bahan logam yang berfungsi untuk membantu mempertahankan bentuk tulang, salah satunya adalah karena ditakutkan apabila tidak ada penyangga yang menahan, bentuk tulang akan mengalami kelainan bentuk, misalnya bengkok atau tidak seperti keadaan semula. 
8.      Agita : Kenapa tulang ekor sangat rawan terhadap benturan yang dapat menimbulkan kebutaan ?
Ahli bedah tulang belakang dari Ramsay Spine Center Rumah Sakit Premier Bintaro, dr Luthfi Gatam, SpOT, meluruskan anggapan keliru ini. Menurutnya, posisi jatuh terduduk memang berbahaya, tetapi bukan memiliki korelasi terhadap kebutaan, melainkan pada kelumpuhan. 






 Makalah
Anatomi Fisiologi
Sistem Otot dan Rangka

                    

                              
Disusun oleh           : Dinar Rachma Kartina
                                   Lila Putri Zaskia
Dosen Pembimbing : Dr.Maria Poppy Herliyanti M.Epd






Prodi DIII Jurusan Gizi
Politeknik Kesehatan Kementrian Kesehatan Jakarta 2
Jakarta 2015

Kerangka
                Skelet atau Kerangka terdiri dari tulang dan tulang rawan. tulang adalah jaringan ikat yang bersifat kaku dan membentuk bagian besar kerangka serta merupakan jaringan penunjang tubuh utama. Rangkaian tulang yang mendukung dan melindungi beberapa organ lunak,terutama dalam tulang tengkorak (cranium) dan panggul .Kerangka juga berfungsi sebagai alat ungkit pada gerakan dan menyediakan permukaan untuk kaitan otot-otot rangka,tempat pembuatan sel-sel darah .Rata-rata manusia dewasa memiliki 206 tulang,walaupun jumlah ini dapat bevariasi antara individu.Kerangka tubuh manusia terdiri dari susunan berbagai macam tulang yang satu sama lainnya saling berhubungan.
Penggolongan tulang
                Tulang di golongkan menurut bentuknya yaitu:
·         Tulang panjang adalah tubular (misalnya humerus)
·         Tulang pendek adalah kuboidal,dan hanya terdapat di pergelangan kaki (tarsus) dan di pergelangan tangan (carpus)
·         Tulang pipih umumnya berguna sebagai pelindung (misalnya tulang pipih cranium melindungi otak)
·         Tulang tak beraturan dengan bentuk aneka ragam (misalnya tulang wajah)
·         Tulang sesamoid (ossa sesamoide),terbentuk dalam tendo tertentu  (misalnya patella) dan terdapat di tempat persilangan tendo dengan ujung tulang panjang extremitas; tulang sesamoid melindungi tendo terhadap keausan berlebih dan sering kali mengubah sudut tendo sewaktu menuju ke tempat lekatnya.
Ciri-ciri tulang
                Cirri-ciri khusus terjadi pada tempat lekat tendo,ligaentum,dan fascia.Ciri-ciri dan tanda istimewa pada yang di beri nama:
a.       Condylus (daerah persendian yang membulat ) misalnya condylus laterlis ossis femoris
b.       Crista (rigi pada tulang) misalnya crista iliaca)
c.       Epicondylus (tonjolan di atas kondilus)misalnya epicondylus lateralis ossis humeri
d.       Facies (permukaan licin dan datar yang merupakan tempat pertemuan dua tulang)
e.       Foramen (lubang melalui tulang) misalnya foramen obturatum.
f.        Fosa (lekuk atau daerah yang melesak) misalnya fossa infraspinata os scapula
g.       Linea (peninggian berupa garis) misalnya linea musculi solei,linea poplitea ossis tibiae.
h.       Malleolus (tonjolan yang membulat) misalnya malleolus lateralis ossis fibulae
i.         Protuberantia (penonjolan) misalnya protuberantia occipitalis externa
j.         Spina (tonjolan menyerupai duri) misalnya spina scapulae
k.       Processus spinosus (tonjolan yang menyerupai duri) misalnya procesus vertebrae
l.         Trochanter (peninggian besar yang tumpul) misalnya trochanter major femoris
m.    Tuberculum (peninggian kecil ) misalnya tuberculum majus humeri
n.       Tuberositas atau tuber (peninggian yang besar dan membulat,membengkakan) misalnya tuber ischiadicum.
Perkembangan tulang
                Tulangg berkembang dengan dua cara:1. Membranosa dan (2) endokondral .Pada cara yang pertama,tulang berkembang langsungg dari membrane jaringan ikat; pada cara yang kedua ,mula-mula dibentuk model tulang rawan dan kemudian di ganti oleh tulang.Untuk keterangan lebih mendalam tentang perubahan selular yang terjadi,perlu dibaca buku teks histology atau embriologi.
                Tulang kubah Cranium berkembang dengan cepat secara membranosa pada embrio,dan hal ini melindungi otak yang sedang berkembang yang terletak di bawahnya.Pada waktu lahir,beberapa daerah kecil di antara tulang-tulang tetap bersifat membrane.Hal ini penting secara klinik karena memungkinkan tulang-tulang
melakukan gerakan tertentu sehingga tengkorak dapat berubah bentuk waktu turun melewati jalan lahir.
                Tulang panjang eksremitas berkembang secara osifikasi endokondral.Osifikasi ini merupakan proses lambat dan tidak lengkap sampai usia 18-20 tahun atau malahan lebih lama lagi.Pusat pembentukan tulang yangditemukan pada batang tulang dinamakan diafisis,pusat kalsifikasi pada ujung-ujung tulang sebagaiepifisis.Lempeng rawan pada masing –masing ujung,yang terletak antara epifisis dan diafisis pada tulang yang sedang tumbuh dinamakan lempeng epifisial.Metafisi merupakan bagian diafisis yang berbatasan dengan lempeng epifiseal.




 JENIS-JENIS TULANG
Ketika kita masih bayi kita memiliki sekitar 300 tulang. Namun ketika kita beranjak dewasa beberapa dari tulang-tulang ini ada yang melebur hingga akhirnya menjadi 206 tulang. Dari 206 tulang ini terdapat beberapa jenis tulang. Jenis-jenis tulang ini ada yang dibedakan berdasarkan matriksnya dan ada yang berdasarkan jaringan dan sifat fisik (keras tidaknya) tulang. Untuk mengetahui lebih lanjut pelajari jenis-jenis tulang di bawah ini.
1. Berdasarkan jaringan penyusun dan sifat-sifat fisiknya tulang dibedakan menjadi dua jenis, yaitu:
a. Tulang Rawan (Kartilago)
Tulang rawan adalah tulang yang tidak mengandung pembuluh darah dan saraf kecuali lapisan luarnya (perikondrium). Tulang rawan memiliki sifat lentur karena tulang rawan tersusun atas zat interseluler yang berbentuk jelly yaitu condroithin sulfat yang didalamnya terdapat serabut kolagen dan elastin. Maka dari itu tulang rawan bersifat lentur dan lebih kuat dibandingkan dengan jaringan ikat biasa.
Pada zat interseluler tersebut juga terdapat rongga-rongga yang disebut lacuna yang berisi sel tulang rawan yaitu chondrosit.
Tulang rawan terdiri dari tiga tipe yaitu:
1. Tulang rawan hialin: tulang yang berwarna putih sedikit kebiru-biruan, mengandung serat-serat kolagen dan chondrosit. Tulang rawan hialin dapat kita temukan pada laring, trakea, bronkus, ujung-ujung tulang panjang, tulang rusuk bagian depan, cuping hidung dan rangka janin.
2. Tulang rawan elastis; tulang yang mengandung serabut-serabut elastis. Tulang rawan elastis dapat kita temukan pada daun telinga, tuba eustachii (pada telinga) dan laring.
3. Tulang rawan fibrosa; tulang yang mengandung banyak sekali bundel-bundel serat kolagen sehingga tulang rawan fibrosa sangat kuat dan lebih kaku. Tulang ini dapat kita temukan pada discus diantara tulang vertebrae dan pada simfisis pubis diantara 2 tulang pubis. Pada orang dewasa tulang rawan jumlahnya sangat sedikit dibandingkan dengan anak-anak. Pada orang dewasa tulang rawan hanya ditemukan beberapa tempat, yaitu cuping hidung, cuping telinga, antar tulang rusuk (costal cartilage) dan tulang dada, sendi-sendi tulang, antarruas tulang belakang dan pada cakra epifisis.
b. Tulang Keras (Osteon)
Tulang keras atau yang sering kita sebut sebagai tulang berfungsi menyusun berbagai sistem rangka. Tulang tersusun atas:
1.      Osteoblas: sel pembentuk jaringan tulang
2.      Osteosit: sel-sel tulang dewasa
3.      Osteoklas : sel-sel penghancur tulang
b.Berdasarkan matriksnya tulang dibedakan menjadi 2, yaitu:
1). Tulang Kompak
Tulang kompak terdiri dari sistem-sistem Havers. Setiap sistem Havers terdiri dari saluran Havers (Canalis= saluran) yaitu suatu saluran yang sejajar dengan sumbu tulang, di dalam saluran terdapat pembuluh-pembuluh darah dan saraf.
Disekeliling sistem havers terdapat lamela-lamela yang konsentris dan berlapis-lapis. Lamela adalah suatu zat interseluler yang berkapur. Pada lamela terdapat rongga-rongga yang disebut lacuna. Di dalam lacuna terdapat osteosit. Dari lacuna keluar menuju ke segala arah saluran-saluran kecil yang disebut canaliculi yang berhubungan dengan lacuna lain atau canalis Havers. Canaliculi penting dalam nutrisi osteosit. Di antara sistem Havers terdapat lamela interstitial yang lamella-lamelanya tidak berkaitan dengan sistem Havers.Pembuluh darah dari periostem menembus tulang kompak melalui saluran volkman dan berhubungan dengan pembuluh darah saluran Havers. Kedua saluran ini arahnya saling tegak lurus. Dan tulang spons tidak mengandung sistem Havers.


2). Tulang Spons
Tulang yang mtriksnya berongga dan tersusun oleh anyaman trabeculae (mirip dengan pecahan genting)yang pipih dan mengandung serat kolagen.Rongga rongga yang terdapat pada tulangspons diisi oleh jaringan sumsum tulang

Bagian Kerangka
Jumlah Tulang
Kerangka aksial
Tengkorak

Kranium
8
Wajah
14
Tulang pendengaran
6
Hyoid
1
Vertebrae
26
Sternum
1
Iga
24
Kerangka apendikular
Gelang bahu

Clavicula
2
Scapula
2
Ekstremitas atas


Humerus
2
Radius
2
Ulna
2
Tulang telapak tangan
16
Metacarpal
10
Phalank
28
Gelang panggul


Tulang inominate (panggul)
2
Ekstremitas bawah


Femur
2
Patella
2
Fibula
2
Tibia
2
Tarsal
14
Metatarsal
10
Phalank
28








A.Skeleton aksial       
a)      Cranium
a.       Bagian oksipital terdapat pada daerah  tulang kepala belakang
b.       Bagian parienta terdapat pada tulang ubun-ubun dan tulang dahi
c.       Bagian sphenoid terdapat berdekatan dengan tulang rongga mata,seperti tulang baji
d.       Bagian temporal terdapat pada tulang samping tulang kiri kanan kepada dekat telinga
e.       Bagian ethmoid terdapat pada tulang yang menyusun rongga hidung
Tulang Tengkorak tulang-tulang tengkorak merupakan tulang yang menyusun kerangka kepala.Rongga tengkorak mempunyai permukaan atas yang dikenal sebagai kubah tengkorak,licin pada permukaan luar dan pada permukaan luar dan pada permukaan dalam ditandai dengan gili-gili dan lekukan supaya dapat sesuai dengan otak dan pembulu darah.
b)     Tulang Wajah
Terdapat 14 tulang wajah yaitu:
·         2 Tulang nasal (tulang hidung) untuk membentuk lengkung hidung
·         2 tulang palatum untuk membentuk atap mulut dan dasar hidung
·         2 tulang lakkrimalis (tulang air mata) untuk membentuk salurn air mata dan bagian dari tulang rongga mata pada sudut,dalam rongga mata,melalui cerah ini air mta di salurkan ke hidung.
·         2 tulang zigomatikus (tulang lengkung pipi) untuk membentuk tulang pipih
·         Satu vomer (tulang pisau luku) untuk membentuk bagian bawah sekat manulang hidung.
·         2 tulang turbinatum inferior (kerang hidung bawah) merupakan pasangan terbesar dari tiga pasang lipatan (konka hidung)
·         2 maksilar untuk membentuk rahang atas dan memuat gigi atas.
·         Mandibula (Tulang rahang bawah) terletak  di kedua sisi rahang

c)      Tulang Hioid
Tulang yang  ber bentuk tapal kuda yang unik karena tidak berartikulasi dengan tulang lain,tulang hyoid di topang oleh liigamen dan otot dari prosesus temporal.

d)     Tulang Pendengaran
Tulang martil atau malleus adalah tulang kecil yang berbentuk seperti martil yang menyusun tulang pendengaran pada telinga tengah. Tulang ini terlekat pada bagian permukaan dalam gendang telinga dan ujung lainnya pda tulang landasan. Katamalleus dari bahasa Latin yang berarti martil.
Tulang ini berfungsi menghantarkan getaran suara dari gendang telinga ke tulang landasan.
Tulang landasan atau incus adalah tulang kecil yang berbentuk seperti landasan. Tulang ini merupakan salah satu tulang pendengaran dan menghubungkan tulang martil dan tulang sanggurdi. Tulang ini pertama kali dipaparkan oleh Alessandro Achillin dari Bologna. Tulang landasan hanya terdapat di hewan mamalia.
Tulang sanggurdi atau stapes merupakan tulang kecil yang menyerupai sanggurdi kuda. Tulang ini merupakan tulang pendengaran terakhir pada telinga tengah. Tulang sanggurdi adalah tulang terkecil dan teringan pada tubuh manusia.
Tulang sanggurdi menerima getaran suara dari tulang landasan dan diantar ke membran di telinga dalam melalui tingkap oval.


d.Tulang sternum (tulang dada)
                Tulang dada termasuk tulang pipih,terletak di bangian tengah dada. Tulang dada atau toraks tersusun atas tulang dan tulang rawan.pada sisi kiri dan kanan tulang dada terdapat tempat lekat dari rusuk.bersama-sama dengan rusuk,tulang dada memberikan perlindungan pada jantung,pau-paru dan pembuluh darah besar ari kerusakan.Tulang dada tersusun atas 3 tulang yaitu:
a.       Tulang hulu/manubrium yang terletak di bagian atas dari tulang dada,tempat melekatnya tulang rusuk yang pertama dan kedua.
b.       Tulang badan/gladiolus yang terletak di bagian tengah,tempat melekatnyaa tulang rusuk ke tiga sampai ke tujuh,gabungan tulang rusuk ke delapan sampai sepuluh.
c.       Tulang taju pedang/xiphoid process yang terletak di bagian bawah dari tulang dada.Tulang ini terbentuk dari tulang rawan.
e.Tulang iga
                Tulang iga berbentuk tipis,pipih dan melengkung.bersama-sama dengan tulang dada membentuk rongga dada ntuk melindungijantung dan paru-paru.
                Tulang iga memiliki beberapa fungsi diantarannya:
o   Melindungi jantung dan paru-paru dari goncangan
o   Melindungi lambung,limpa dan ginjal
o   Membantu pernafasan
Berartikulasi kerah posterior dengan faset tulang iga pada prosessus transversa.
a.       Tulang iga sejati berjumlah tujuh pasang.Tulang-tulang iga ini pada bagian belakang  berhubungan dengan rus-ruas tulang belakang sedangkan ujung depannya berhubungan dengan tulang tulang dada dengan perantaraan tulang rawan.
b.       Tulang iga semu 8-10 pasang.Tulang ini berartikulasi secara tidak langsung dengan sternum melaluli penyatuan kartilago.
c.       Tulang iga ke 11 dan 12 adalah iga melayang yang tidak memiliki perletakan di sisi anterior
d.       Tulang iga memiliki eksternal berbentuk konveks untu peletakn oto dansuatu lintasn kostal untuk mengakomodasi saraf dan pembuluh darah pada permukaan internal,tulang iga mengandung sumsum tulang merah.




f.Ruas-ruas tulang belakang
                Ruas-ruas tulang belakang berfungsi untuk menegakan badan dan menjaga keseimbangan.menyokong kepala dan tangan,dan tempat melekatnya otot,rusuk dan beberapa organ.Ruas-ruas tulang belakang disebut juga tulang belakang disusun oleh 33 buah tulang depan bentuk tidak beraturan.ke 33 buah tulang tersebut terbagi atas 5 bagian yaitu:
·         Tujuh ruas pertama disebut tulang leher.ruas pertama dari tulang leher disebut tulang atlas,dan ruas kedua berupa tulang pemutar atau poros.bentuk dari tulang atlas memungkinkan kepala untuk melakukan gerakan.
·         Dua belas ruas berikutnya membentuk tulang punggung .Ruas-ruas tulang punggung pada bagian kiri dan kanannya merupakan tempat melekatnya tulang rusuk.
·         Lima ruas berikutnya merupakan tulang pinggang.Ukuran tulang pinggang lebih besar dibandingkan tulang punggung.Ruas-ruas tulang pinggang  menahan sebagian besar berat tubuh dan banyak melekat otot-otot.
·         Lima ruas tulang kelangkang (scrum),yang menyatu,berbentuk segitiga terletak dibawah ruas-ruas tulang pinggang.
·         Bagian bawah dari ruas-ruas tulang belakang disebut tulang ekor(coccyx),tersusun atas 3 sampai dengan 4 ruas tulang belakang yang menyatu.

B.Skeleton apendikular
Tersusu atas tulang tulang yang merupakantambahan dari skeleton aksial.skeleton aksial terdiri dari:
a.       Anggota gerak atas
b.       Anggota gerak bawah
c.       Gelang bahu
d.       Gelang panggung
e.       Bagian akhir dari ruas-ruas tulang belakang seperti sacrum dan tulang coccys.
1.Tulang anggota gerak atas (extremitas superior)
Tulang penyusun tulang anggota gerak atas tersusun atas:
1.       Humerus/tulang lengan atas .termasuk kelompok tulang panjang atau pipa,ujung atasnya besar,halus,dan dikelilingi oleh tulang belikat.pada bagian bawah memiliki 2 lekukan merupakan tempat melekatnya tulang radius dan ulna.
2.       Radius dan ulna / pengumpil dan hasta.tulang ulna berukuran lebih besar  dibandingkan radius,dan melekat dengan kuat di humerus.tulang radius memiliki kontribusi yang beasar untuk gerakan lengan bawah dibandingkan ulna.
3.       Karpal / pergelangan tangan.tersusun atas 8 buah tulang yang saling di hubungkan oleh ligamen.
4.       Metacarpal / telapak tangan.tersusun atas liba buah tangan.pada bagian atas berhubungan dengan tulang pergelangan tangan,sedangkan bagian bwah berhubungan dengan tulang-tulang jari (palanges)
5.       Palanges / tulang jari-jari tersusun atas 14 buah tulang setiap jari tersusun atas 3 buah tulang,kecuali ibu jari yang hanya tersusun atas 2 buah tulan.
2.Tulang anggota gerak bawah (ekstremuitas inferior ) tulang anggota gerak bawah disusun oleh tulang :
1.       femur / tulang paha. Termasuk kelompok tulang panjang terletak dari gelang panggul sampai kelutut
2.       tibia dan fibula / tulang kering dan tulang betis. Bagian pagkal berhubungan dengan tulng lutut bagian ujung berhubungan dengan pergelangan kaki. Ukuran tulang kering lebih besar dibandingkan tulang betis karna berfungsi untuk menahan beban atau berat tubuh. Tulang betis merupakan tempat melekatnya beberapa otot.
3.       Patela / tempurung lutut. Terletak antara femur dengan tibia, bentuk segitiga. Patella berfungsi melindungi, dan memberikan kekuatan pada tendon yang membentuk lutut
4.       Tarsal / tulang pergelangan kaki .termasuk tulang pendek,dan tersusun atas 8 tulang dengan salah satunya adalah tulang tumit.
5.       Metatarsal / tulang telapak kaki.tersusun atas 5 buah tulang yang tersusun mendaftar
6.       Palanges / tulang jari-jari tangan.setiap jari tersusun atas 3 tulang kecuali tulang ibu jari ata 14 tulang.
3.Tulang gelang bahu (klavikula dan scapula ? belikat dan selangka)
                Tulang selangka berbentuk seperti huruf “s”,berhubungan dengan tulang lengan atas (humerus) untuk membentuk persendian yang menghasilkan gerakan lebih bebas,ujung yang satu berhubungan dengan tulang dada sedangkan ujung lainnya berhubungan tulang belikat.
                Tulang belikat (scapula) berukuran besar,bentuk segitiga dan pipih,terletak pada bagian belakang dari tulang rusuk.Fungsi utama dari gelang bahu adalah tempat melekatnya sejumlah otot yang memungkinkan terjadinya geerakan pada sendi.
4.Gelang panggul
                Tulang gelang panggul terdiri atas dua buah tulang pinggung.Pada anank-anak tulang pinggul ini terpisah terdiri atas tiga buah tulang yaitu illium (bagian atas),tulang ischiun (bagian bawah) dan tulang pubis (bagian tengah).Dibagian belakang dari gelang panggul terdapat tulang sacrum yang merupakan bagian dari ruas-ruas tulang belakang.Pada bagian depan terdapat simfisis pubis merupakan jaringan ikat yang menghubungkan kedua tulang pubis.Fungsi gelang panggung terutama untuk mendukung berat badn bersama-sama dengan ruas tulang belakang,melindungi dan mendukung organ-organ bawah seperti kandung kemih,organ reproduksi,dan sebagai tempat tumbuh kembangnya janin.
                Secara umum fungsi system rangka adalah membentuk kerangka yang kaku dengan jaringan-jaringan dan organ-organ vital seperti otak yang dilindungi oleh tulang tengkorak,paru-paru dan jantung dilindungin oleh tulang dada dan tulang rusuk.Gerakan tubuh terbentuk dari kerjasama antara system rangka dengan otot ,oleh sebab itu keduanya sering dikelompokkan menjadi satu nama yaitu system musculo-skeletal.rangka merupakan tempat melekatnya otot melalui perantara tendon.Antara tulang yang satu dengan tulang yang lain dikaitkan dengan perantaraan ligamen.   

Definisi Antropometri
Antropometri merupakan bagian dari ergonomi yang secara khusus mempelajari ukuran tubuh yang meliputi dimensi linear, serta, isi dan juga meliputi daerah ukuran, kekuatan, kecepatan dan aspek lain dari gerakan tubuh. Secara devinitif antropometri dapat dinyatakan sebagai suatu studi yang berkaitan dengan ukuran dimensi tubuh manusia meliputi daerah ukuran, kekuatan, kecepatan dan aspek lain dari gerakan tubuh manusia, menurut Stevenson (1989) antropometri adalah suatu kumpulan data numeric yang berhubungan dengan karakteristik fisik tubuh manusia ukuran, bentuk, dan kekuatan serta penerapan dari data tersebut untuk penanganan masalah desain.
Salah satu  pembatas kinerja tenaga kerja. Guna mengatasi keadaan tersebut diperlukan data antropometri tenaga kerja sebagai acuan dasar desain sarana prasarana kerja. Antropometri sebagai salah satu disiplin ilmu yang digunakan dalam ergonomi memegang peran utama dalam rancang bangun sarana dan prasarana kerja.
Antropometri dapat dibagi menjadi:
1.       Antripometri Statis
Antropometri statis merupakan ukuran tubuh dan karakteristik tubuh dalam keadaan diam (statis) untuk posisi yang telah ditentukan atau standar
Contoh: Tinggi Badan, Lebar bahu
1.       Antropometri Dinamis
Antropometri dinamis adalah ukuran tubuh atau karakteristik tubuh dalam keadaan bergerak, atau memperhatikan gerakan-gerakan yang mungkin terjadi saat pekerja tersebut melaksanakan kegiatan.
LILA
Lingkar lengan atas merupakan salah satu pilihan untuk penentuan status gizi. Tidak memerlukan data umur yang terkadang susah diperoleh. Memberikan gambaran tentang keadaan jaringan otot dan lapisan lemak bawah kulit.

Cara pengukuran lingkar lengan :
1. Usahakan pengukuran dilakukan sejajar dengan pandanga mata, duduk jika
2. dimungkinkan. Anak yang masih terlalu kecil bisa dipegang oleh ibunya. Minta tolong ibunya untuk menyingkap baju yang menutupi lengan kiri si anak.
3. Ukurlah titik tengah lengan atas sang anak. Dengan cara sebagai berikut :
4. Lingkarkan pita ukur pada lengan sang anak. Pastikan bahwa pita benar-benar rata melingkari lengan
5. Periksalah tekanan pita pada lengan anak, jangan terlalu kencang atau terlalu longar.
6. Jika sudah lihat hasil pengukuran dan catat pada kuesioner

Lingkar Kepala
Lingkar kepala adalah standar prosedur dalam ilmu kedokteran anak secara praktis, yang biasanya untuk memeriksa keadaan patologi dari besarnya kepala atau peningkatan ukuran kepala.
Lingkar kepala terutama dihubungkan dengan ukuran otak dan tulang tengkorak. Ukuran otak meningkat secara cepat selama tahun pertama, akan tetapi besar lingkar kepala tidak menggambarkan keadaan kesehatan dan gizi. Bagaimanapun juga ukuran otak dan lapisan tulang kepala dan tengkorak dapat bervariasi sesuai dengan keadaan gizi.
Lingkar Dada
Biasanya dilakukan pada anak yang berumur 2 sampai 3 tahun, karena rasio lingkar kepala dan lingkar dada sama pada umur 6 bulan. Setelah umur ini, tulang tengkorak tumbuh secara lambat dan pertumbuhan dada lebih cepat. Umur antara 6 bulan dan 5 tahun, rasio lingkar kepala dan dada adalah kurang dari satu, hal ini dikarenakan akibat kegagalan perkembangan dan pertumbuhan, atau kelemahan otot dan lemak pada dinding dada. Ini dapat digunakan sebagai indikator dalam menentukan KEP pada anak balita.
http://wangonerr.blogspot.co.id/ 24 Oktober 2015 pukul 19:52
Lingkar Pinggang dan Panggul (WHR)
Ukuran yang umum digunakan adalah rasio lingkar pinggang-pinggul. Pengukuran lingkar pinggang dan pinggul harus dilakukan oleh tenaga terlatih dan posisi pengukuran harus tepat, karena perbedaan posisi pengukuran memberikan hasil yang berbeda.Untuk memperoleh ukuran lingkar pinggang:
tentukan terlebih dahulu bagian terbawah lengkung aorta dan krista iliaka.
Lingkar pinggang diukur melalui titik pertengahan antara kedua lengkung ini mengelilingi perut yang sejajar dengan tanah, sementara subjek berdiri tegak dengan kaki direnggangkan selebar kira-kira 25-30 cm. Sebelum pengukuran dilaksanakan, subjek hendaknya berpuasa sepanjang malam.
Lingkar Perut
Cara lain yang biasa dilakukan untuk memantau resiko kegemukan adalah dengan mengukur lingkar perut. Ukuran lingkar perut yang baik yaitutidak lebih dari 90 cm untuk laki-laki dan tidak lebih dari 80 cm untuk perempuan.
Pengukuran lingkar perut di lakukan untuk mengetahui ada tidaknya obesitas abdominal/sentral. Jenis obesitas ini sangat berpengaruh terhadap kejadian penyakit kardiovaskular dan diabetes melllitus.
Pengukuran Lingkar Perut, dengan menggunakan pita ‘meteran’. Caranya pertama tentukan letak tulang rusuk terbawah dan tulang panggul. Kemudian tempatkan pita meteran pada jarak pertengahan antarakedua tulang tadi, dan harus sejajar dengan lantai tanpa memperhatikan letak pusar

Contoh: Putaran sudut tangan, sudut putaran pergelangan kaki









SISTEM MUSCULARIS (OTOT TUBUH MANUSIA)
A. ANATOMI OTOT
Ilmu yang mempelajari tentang otot disebut Myologi. Jaringan otot sangat penting bagi tubuh karena fungsinya, diantaranya sebagai alat gerak aktif, alat transportasi pengedar makanan dalam usus, juga pengedaran darah keseluruh tubuh. Jaringan otot ditandai adanya myofibril-miofibril pada selnya yang memanjang. Myofibril tersebut yang bertangung jawab atas kontraktilitas sel-sel otot. Berdasarkan srtukturnya maupun fisiologisnya, otot dibagi menjadi tiga macam yaitu otot rangka, otot polos dan otot jantung.

1. Otot rangka
Otot rangka juga disebut otot skelet atau otot serat lintang, otot bercorak, otot lurik dan musculus striata. Secara mikroskopis, terlihat otot rangka tersebut terdiri dari sel-sel otot (serabut-serabut otot) yang tebalnya kira-kira 10-199um dan panjangnya kira-kira 15cm. inti terletak tepat di bawah permukaan sel, selain itu juga Nampak adanya garis-garis terang dan gelap yang melintang, oleh karena itu disebut otot serat melintang. Satu sel otot diselubungi oleh fascia propria kemudian beberapa fascicule diselubungi oelh selaput yang disebut fascia superfisialis yang terdapat dibawah kulit membentuk fasciculus otot. Di dalam sarcoplasma terdapat sejumlah mitokondria(sarcosum). Warna otot ditentukan oleh adanya suplay darah dan kandungan myoglobin, juga kadar air maupun banyaknya fibril-fibril yang menyusunya. Oleh karena itu otot yang tipis biasanya warnanya lebih muda karena kandungan air yang sedikit, fibrilnya juga lebih sedikit serta suplay darahpun sedikit, jika disbanding otot yang tebal akan berwarna gelap.
Bentuk fasciculus otot ini biasanya berupa kumparan, bagian tengah menggembung yang disebut empal (ventrikel), dan kedua ujungnya mengecil yang disebut dengan urat otot (lendon). Pada umumnya tendon tersebut melekat pada tulang, sifatnya keran dan liat. Bagian ventrikel penting dalam fungsi gerak aktif, yaitu terjadi kontraksi (mengkerut). Jika kontraksi terjadi pada ventrikel otot tersebut maka akan terjadi gerakn tulang dengan perantaraan persendian dimana otot melekat melalui tendonya.
Pada umumnya otot melekat pada dua tulang atau lebih, sehingga tiap otot mempunyai dua tempat pelekatan. Istilah perlekatan pada segmen tulang biasanya digunakan :
  1. Punctum fixum (origo) yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang tidak ikut bergerak.
  2. Punctum mobile (insertion) yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang bergerak.
Sedang istilah lain yang juga sering digunakan sekarang tanpa mengngat tempat perlekatan tersebut bergerak atau tidak bergerak yaitu :
  1. Perlekatan distal, yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang berada disebelah distal (terletak menjauhi dari semua badan).
  2. Perlekatan proximal, yaitu perlekatan otot pada segmen tulang yang berada disebelah proximal (terletak lebih dekat dengan sentrum badan).

2. Otot polos
Otot ini juga disebut musculus nontriata, otot alat dalam, otot tak sadar. Terdiri dari  sel-sel berbentuk spindel dengan panjang 40-200 u.m dan tebal 4-20 u.m, dengan inti berada di tengah. Miofibrilnya sulit untuk dilihat, tidak mempunyai garis-garis gelap terangya. Serabut retikuler (bentuk jala) tranvesal menghubungkan sel-sel otot menbentuk suatu berkas sehingga menjadi satu unit funsional.
Otot polos tidak melekat pada tulang tetapi ikut membentuk alat dalam seperti terdapat pada dinding pembuluh darah, saluran pencernaan, system urogenitalis dan lain sebagainya.
Otot polos bekerja tidak dipengaruhi oleh kehendak, tidak terlalu cepat tetapi berurutan dan tidak cepat lelah. Oleh pengaruh hormonal, kemungkinan otot polos dapat bertambah panjang dan berproliferasi (membentuk sel-sel baru) contohnya yaitu pada uterus, serabut otoitnya dapat mencapai 800 u.m


3. Otot jantung
Serabut-serabut otot yang mengandung sarcaoplasma dalam jumlah besar membentuk jala-jala, seperti otot serat lintang juga terdapat garis-garis melintang gelap dan terang tetapi sarcomernya lebih pendek, intinya terletak ditengah, sarcosom jauh lebih banyak dari otot rangka, serabut otot bercabang-cabang. Otot jantung bergerak teratur dan tidak cepat, tetapi diluar kehendk kita.
B. BENTUK OTOT
Tempat perlekatan insertion atau distal, sering kali terdapat kepala otot yang bergabung dengan venter (empal0 otot dan berakhir pada tendo.
Bermacam-macam bentuk otot penyususn tubuh, diantaranya :
  1. Otot fusiformis yaitu otot yang mempunyai serabut-serabut panjang dan menghasilkan gerakan yang luas, tetapi tidak kuat biasanya mempunyai tendo yang relative pendek.
  2. Otot unipenatus yaitu otot yang mempunyai tendo panjang walaupun serabut-serabut otot yang melekat pada tendo tersebut merupakan otot pendek-pendek, otot ini lebih kuat.
  3. Otot bipenatus yaitu otot yang mempunyai struktur sama dengan unipenatus, hanya serabut-serabut otot melekat pada kedua sisi tendo.
  4. Otot planus ialah otot yang mempunyai tendo tipis atau sponeurosis.
Berdasarkan perlekatan pada origo atau distal tersebut dapat dibedakan otot:
  1. Otot dengan kepala dua, tiga atau empat, dimana empalnya bersatu menjadi satu dan berakhir pada tendo yang sama, contohnya : m.bisep brachii, trisep brachii.
  2. Otot dengan satu kepala dan mempunyai satu atau lebih tendo perantara, dengan dua atau tiga venter (empal) otot, contohnya pada m.digastricus (otot perut)/ m.abdominis.



C. FUNGSI OTOT
Diantar fungsi otot adalah sebagai berikut :
  1. Alat gerak aktif
  2. Alat transportasi
  3. Pembentuk alat-alat dalam
Untuk fungsi pertama yaitu alat gerak aktif, terjadi bila venter otot mendapatkan rangsang, kemudian contraksi maka akan menggerakan tualang-tulang yang dilekatinya, ini dilakukan oleh otot  rangka. Berdasarkan proses tersebut maka otot dapat dikelompokkan :
D. Perbedaan otot lurik, otot polos dan otot jantung
1. Bentuk dan struktur sel lurik polos Mirip lurik tapi bercabang
2. Keadaan dan letak inti sel dipinggir ditengah ditengah
3. Sifat kerja cepat atau lambat lambat cepat Cepat
4. Aktivitas disadari/tidak disadari disadari Tidak disadari Tidak disadari
5. Letak Pada rangka Pada lambung Pada jantung

1) Kelompok otot yang saling memebantu dan berlawanan
  1. Otot saling membantu (otot sinergis), yaitu beberapa otot yang bekerja pada satu sendi da saling membantu sehingga memberikan gerakan semacam. Contohnya : M. bisep brachii (otot bisep lengan atas) dengan m cocarobrachialis gerakan fleksi (bengkoknya lengan bawah).
  2. Otot saling berlawanan (antagonis), yaitu dua atau lebih otot yang bekerja pada satu sendi dan saling berlawanan arahnya sehingga gerakanya saling menghambat otot yang satu dengan yang lainya. Contohnya pada otot bisep lengan atas dengan otot trisep lengan atas (m trisep brachii). Bisep menyebabkan gerakan fleksi pada lengan sedang trisep menyebabkan gerakan extensi (meluruskan) lengan.
2)         Kelompok otot berdasarkan gerak dasar tertentu :
  1. Otot fleksor : otot yang menyebabkan gerakan fleksi (membengkokan tulang) misalnya M bisep brachii membengkokan lengan bawah.
  2. Otot extensor : otot yang menyebabkan gerakan extensi (meluruskan tulan) misalnya : M trisep brachii meluruskan lengan bawah.
  3. Otot abductor : otot yang menyebabkan gerakan abduksi (menjauhi tubuh), misalnya m deltoideus menyebabkan abduksi lengan atas pada sendi bahu.
  4. Otot adductor : otot yang menyebabkan gerakan adduksi (mendekati tubuh), misalnya m pectoralis mayor (otot dada besar) menyebabkan gerakan adduksi lengan atas pada sendi bahu, jadi berlawanan dengan m deltoideus.
  5. Otot pronator : otot yang menyebabkan gerakan pronasi (memutar kebawah) misalnya : m prenator kwadratus memutar telapak tangan sehingga tertelungkup yang selalu bekerja sama secara sinergis dengan m prenator.
  6. Otot supinator : otot yang menyebabkan gerakan memutar/ke luar (supinasi). Misalnya : m brachii yang memutar lengan bawah sehingga telapak tangan menengadah.
  7. Otot rotator : otot yang menyebabkan gerakan rotasi (memutar). Misalnya : m gluteus maximus yang menyebabkan gerakan rotasi ke dalam tungkai atas pad sendi pangkal paha.
3)         Kelompok otot yang bekerja pada satu sendi atau lebih.
  1. Otot monoartikuler, otot yang hanya melalui satu sendi dan bekerja pada satu sendi tersebut. Misalnya : m brachiodialis.
  2. Otot polyarticuler, otot yang melewati lebih dari satu sendi dan bekerja lebih dari satu sendi. Misalnya : m hamstring pada daerah pangkal paha dan bekerja pada sendi pangkal paha dan lutut.
E. OTOT SKELET PEMBENTUK TUBUH MANUSIA
Otot skelet terdiri dari :
1. Otot-otot kepala
Otot pada bagian kepala dibagi atas :
  1. Otot kulit kepala yang terhimpun diantaranya :
–       M occipitofrontalis (venter otot yang satu pada os occipetalis dan venter otot lainya pada os frontalis).
–       M temporalis (venter otot yang satu pada os temporalis dan lainya pada os parietalis).
Otot kulit wajah yang terhimpun diantaranya :
–       M nasalis (otot hidung)
–       M orbicularis oculi (otot lekuk mata)
–       M orbicularis oris (otot sekitar mulut)
–       M temporalis (otot pelipis)
–       M frontalis (otot dahi)
–       M sternocleiodomastoideus (otot silang leher)
Otot pengunyah yang terdiri dari :
–          M masseter, menutup rahang dengan mengangkat mandibula.
–          M temporalis, elevator rahan bawah yang paling kuat.
–          M pterygoideus, berperan dalam semua gerakan mandibula.
Otot-otot kepala merupakan otot mimic yaiotu otot yang memancar kedalam kulit wajah maupun kepala, jika kontraksi menyebabkan penggeseran kulit. Penggeseran tersebut mengakibatkan lipatan-lipatan dan kerutan, inilah meruakan dasar dari ekspresi wjah seseorang. Sehingga orang dapat memperlihatkan wajah gembira atau sedih dan sebagainya. Ekpresi wajah tersebut tergantung pada banyak factor, diantaranya usia, intelektual, sifat ras, pada orang yang masih muda, kulit masih elastic, sehingga sifat kulit nasih reversible, tetapi pada orang yang       lebih tua, sifat elastisitet kulit sudah mulai berkurang maka kerutan mungkin dapat menetap. Otot-otot kulit kepala merupakan epikranius, sangat longgar dan berikatan dengan kulit kepala. Terutama pada venter anteriornya dapat menimbulakn kerutan-kerutan pada dahi, selain itu kontraksi kontraksi kedua venter frontalis dapat mengangkat alis mata dan kelopak mata ats, hal ini dapat mengakibatkan ekspresi wajah keheranan.
Sedang pada kulit wajah, m orbicularis oculi berfungsi untuk menimbulkan ekspresi kekuatiran. Muskulus ini ada tiga bagian yaitu pars orbitalis berfungsi untuk penutupan kelopak mata, pars pelpebralis berkaitan dengan reflek mengedip, pars lacrimalis untuk mengeluarkan isi air mata. Akrena hubungan serabut-serabut otot ini sangat erat sekali dengankulit, maka dihasilkan lipatan-lipatan berbentuk radier pada daerah sudut lateral mata. Pada usia lanjut daerah tersebut pada umumnya terjadi lipatan yang permanen.







2. Otot-otot badan
Otot-otot pembentuk badan terdiri atas :
a. Otot punggung
Otot punggung sejati terdapat dua buah yang rumit susunanya, terletak disebelah belakang yang terdiri dari musculus intervetrebalis. Otot punggung sejati tersebut dinamakan penegak batang badan dan sangat penting artinya untuk sikap dan gerak tulang belakang. Biasanya otot punggung sejati ditutup oleh otot punggung sekunder yang sebenarnya termasuk otot-otot gerak atas maupun bawah.

b. Otot perut
Dinding depan perut dibentuk oleh otot lurus perut (musculus rectus abdominis) yang terletak di kanan dan kiri garis tengah badan (linea alba). Di sisinya terdapat otot lebar perut yang didalamnya terdapat otot serong luar perut (musculus obliquus externus) dan di lapisan dalamnya terdapat otot serong dalam perut (musculus obliquus internus) dan otot lintang perut (musculus tranversus abdominis), otot tersebut terentang antar gelang pinggul dan rangk adada, merupakan sebuah penututp yang dapat kontraksi secara aktif sehingga dapat mempengaruhi letak dan gerak rangka dada dan secara tidak langsung mempengaruhi setiap tulang belakang.
c. Otot dada
Otot dada dibentuk oleh otot di sela-sela iga (musculus intercostalis) yang mempengaruhi gerak iga serta menjaga supaya tidak terjadi tonjolan maupun lekukan sela-sela antar iga yang dikarenakan selalu berubah-ubah sesuai dengan fungsinya. Selain itu musculus intercostalis juga berguna untuk menyempurna dinding thorax. Otot-otot leher terentang antara pinggir atas tulang dada dan tulang lidah, ada pula yang melekat pada pangkal tulang tengkorak. Otot tersebut penting artinya untuk gerakan kepala dan leher, juga gerak pangkal tengkorak dan tulang lidah untuk menelan. Otot-otot leher yang lain terletak didepan da di sisi tulang belakang dan sebagian melekat pada tulang rusuk atas.
d. Otot pelvis (otot gelang panggul)
Terdiri dari :
–             Otot bokong besar (m gluteus maximus).
–             Otot bokong tengah ( m gluteus medius).
–             Otot bokong kecil ( m gluteus minimus)
–             Otot psoas yang melekat pada os coxa.
–             Otot penegak selaput otot lebar ( m tensor fasciae alata).
M gluteus ketiganya berfungsi dalam gerakan extensi dari extremitas inferior, sedang otot psoas dan m tensor fasciaealata berfungsi untuk gerakan fleksi dari extremitas inferior.
3. Otot-otot anggota tubuh (extremitas)
a. Extremitas superior
Untuk gerakan anggota atas, maka diperlukan otot-otot :
–                      Otot gelang bahu
–                      Otot lengan tas
–                      Otot lengan bawah
–                      Otot tangan
Sebagian otot gelang bahu terentang antara rangka badan, tengkorak dan gelang bahu. Otot-otot tersebut  adalah :
–                      Otot belah ketupat ( m rhomboideus)
–                      Otot gergaji depan ( m serratus anterius)
–                      Otot kerudung ( m trapeizeus)
–                      Otot silang leher ( m sternocleidomastoideus)
Selain itu untuk menggerakan lengan atas terhadap gelang bahu adalah :
–                      Otot deltoid terdapat di sebelah superior lengan atas.
–                      Otot bulat kecil ( m caput breve bicep brachii) terdapat dibawah lengan atas.
–                      Otot bulat besar ( m caput longum bicep brachii) yang erada di posterior m caput breve bicep brachii.
Otot yang terentang antara rangka badan dengan lengan juga penting untuk gerakan abduksi dan adduksi extremitas superior diantaranya :
–                      Otot dada besar ( m pectoralis mayor)
–                      Otot punggung lebar ( m latissium dorsi)
Sedangkan otot yang membentuk lengan atas adalah :
–          Otot flexor yang terletak didepan bidang :
–          Otot bicep brachii
–          Otot brachialis ( m coracobrachialis)
–          Otot extensor, terletak di bidang belakang lengan atas :
–          Otot tricep brachii
Otot fleksor (ketul) dan otot extensor (kedang) tersebut juga dapat menggerakkan lengan di sendi siku dan sebagian sendi bahu.
Otot penyusun lengan bawah berlekatan dengan telapak tangan dan jari-jari dengan perantaraan urat-urat panjang yang disebut urat pergelangan tangan yang melintang di daerah pergelangan tangan (sponeurosis Palmaris) untuk menggerakkan pergelangan pergelangan tangan dan jari-jari, sedang otot yang melekat pada os radius bertanggung jawab menggerakkan lengan bawah. Menurut letak otot dalam hubunganya satu sama lain maka otot lengan bawah denganpembatas os ulna dan os radius dengan membrane osseanya juga dapat dibagi :
–             Otot ventral senagai otot flexor
–             Otot dorsal sebagai otot extensor.
b. Extremitas inferior
Dapat dibedakan :
  1. 1. Otot pangkal paha
Otot pangkal paha disusun oleh otot yang sama dengan otot pelvis dan otot yang melekat pada os femoris dan gelang panggul, diantaranya :
  1. Otot extensor terletak dibidang depan :
–   Otot kuadrisep paha ( m quadrisep femoris)
–   Otot silang paha ( m Sartorius)
  1. Optot fleksor terletak dibidang belakang :
–       Otot ramping ( m gracilis)
–       Otot separuh selaput paha ( m semimembranus femoris)
–       Otot bisep paha ( m bisep femoris) 
  1. 2. Otot tungkai atas dan bawah
Otot tungkai semuanya melekat pada kai dan jari-jari kaki dengan perantara tendon (urat-urat panjang), yang semuanya diikat didaerah pergelangan kai. Terdapat tendo yang terbesar yaitu tendo akhiles. Otot yang terdapat di tungkai :
  1. Golongan depan :
–    Otot tulang kering depan (m tibialis anterior)
–    Otot kedang jari (m extensor digitorium manus)
  1. Golonganterletak dibidang luar
–       Otot sisi betis panjang dan pendek ( m peroneus longus dan brevis fibularis
2.   Golongan belakang
–       Otot tricep betis ( m trisep fibularis)yang terdiri dari :
  • Perut betis (m gastronemius)
  • Otot betis (m soleus)
  • Urat kering (tendo akhiles)

3.   Golongan bawah:
–  Otot ketul dalam pada kaki dan jari-jari kaki ( m flexor profundipedis et digitorium pedis). Keempat daerah otot tersebut mempunyai fungsi tertentu.
–  Golongan depan untuk mengngkat ujung kaki dan meregangkan jari-jari.
–  Golongan bidang luar (sisi) untuk menggerakan kaki keluar dari sendi loncat bawah.
– Golongan belakan untuk menurunkan ujung kaki, pada serabut otot tersebut kontraksi, juga untuk mengengkat tubuh di atas jari-jari kaki.
–  Golongan bawah berfungsi untuk menurunkan ujung kaka, membengkokan jari kaki dan menggerakan kak ke dalam.
3. Otot kaki
Otot-otot kaki pendek dan telapak kaki melekat pada jari-jari kaki.
E. FISIOLOGI OTOT
Karakteristik ototnya adalah sebagai berikut :
  1. Exitabilitas yaitu kemampuan dari jaringan otot untuk menggadakan jawaban jika dirangsang atau dipacu.
  2. Conductivitas yaitu sifat jaringan otot untuk menghantarkan suatu rangsang.
  3. Elastisitas yaitu sifat jaringan otot untuk kembali ke bentuk semula jika kekuatan yang ada padanya berhenti.
  4. Viscositas yaitu sifat dari jaringan otot mempunyai tahanan / tekanan.
  5. Contraktilitas yaitu sifat jaringan otot untuk memendek atau berubah teganganya jika mendapat suatu rangsang.
Sehubungan dengan fungsi otot sebagai gerak aktif, maka sifat yang terakhir adalah terpenting yaitu dapat kontraksi bila mendapatkan stimulus.
Otot sehubungan dengan fungsinya sebagai alat gerak maupun penghasil panas, melakukan kerjanya dengan kontraksi yaitu memendekkan otot, kontraksi otot akan terjadi bila mendapatkan rangsang dengan kekuatan tertentu yang dikenal dengan nilai ambang. Agar terjadi respon, maka besarnya pacu minimal sama dengan nilai ambang. Rangsang yang pacunya sama dengan nilai ambang disebut pacu luminal, sedang yang kurang dari nilai ambang disebut subminimal, kalu lebih dari nilai ambang dinamakan supraliminal. Hokum “All or nothing” berlaku untuk kontraksi otot tersebut yang artinya bila sel otot kontraksi maka akan melakukan kontraksi secara penuh, jika nilai ambang telah tercapai, walaupun ditambah rangsang maka kontraksi tak akan bertambah, sebaliknya jika rangsang kurang dari nilai ambang, maka sama sekali otot tidak kontraksi. Namun demikian kondisi pada waktu stimulus berubah maka kekuatan kontraksipun berubah, misalnya sel otot yang baru diregangkan, diberi suplay makanan cukup, dioksigenasi dengan baik maka kontraksinya lebih kuat dibandingkan dengan makan dan oksigenasi yang kurang. Prinsip all or nothing tersebut hanya berlaku pada sel otot tunggal tetapi berlaku pada segumpal otot ataupun organ otot (kecuali otot jantung), pada segumpal otot rangsang yang kuat, juga akan menimbulkan kontraksi yang lebih kuat. Perbedaan tersebut terjadi karena serabut syaraf motoris yang didistribusikan ke otot. Setiap serabut otot tunggal dicabangkan menjadi seratus cabang kecil yang masing-masing berakhir pada ujung otot tertentu yang disebut motor and plate dan myoneural junction (hubungan otot-syaraf). Jadi satu serabut syaraf menginervasi seratus serabut otot. Serabut syaraf motor tunggal bersama seratus cabang serabut otot membentuk suatu motor unit pada terminalnya. Suatu stimulus yang lebih kuat mengaktifkan beberapa motor unit, dengan demikian menghasilkan kontraksi yang lebih kuat bila dibandingkan dengan stimulus yang lebih lemah. Jantung meruppakan suatu organ yang mengikuti prinsip all or nothing karena struktur percobaan sel otot jantung, maka setiap stimulus menyebar keseluruh sel, mengaktifkan semua setiap waktu, sehingga dapat dihasilkan kontraksi maksimum setiap waktu pada kondisi tertentu. Kekuatan setiap kontraksi otot bervariasi dari waktu ke waktu tergantung beberapa factor :
–       Intensitas stimulus
–       Lemah kuatnya stimulus
–       Besarnya beban yang diterima otot
–       Panjang serabut pada awal kontraksi
–       Panjang serabut pada awal relaksasi
–       Kondisi metabolic yang menyertainya.



a. Dasar molekuler kontraksi
Proses yang menyebabkan pemendekan unsure-unsur kontrasi otot adalah pergeseran filament halus dan filament tebal. Sewaktu kontraksi, filament halus dari ujung berlawanan dari sarcomer akan saling mendekati, kadang-kadang filament tersebut saling menetupi.
Pergeseran pada waktu otot kontraksi dihasilkan dengan pemutusan dan pembentukan kembali ikatan silang antara myosin dan aktin. Kepala molekul myosin terikat aktin secara menyudut, menggeser myosin terhadap aktin secara memutar, melepaskan ikatan dan menyambung kembali pada titik-titik yang selanjutnya. Tiap siklus pengikatan, penutaran dan pemutusan memendekkan otot 1%.
b. Langkah-langkah kontaksi
1.      Pelepasan muatan dari neuron motorik
2.      Pelepasan transmitter/asetilkholin pada lempeng ujung motorik/motor end plate.
3.      Pembangkitan potensial lempeng ujung
4.      Pembangkitan potensial aksi pada serabut otot
5.      Penyebaran depolarisasi ke dalam sepanjang saluran
6.      Pembebasan ion Ca+ dari reticulum sarkoplasma dan difusi Ca++ ke filament kasar dan halus.
7.      Pengikatan Ca++ pada troponin C membebaskan daerah pengikatan myosin pada aktin.
8.      Pembentukan ikatan melintang antara aktin dan myosin dan pergeserkan pada filament kasar, yang menyebabkan pemendekkan.
c. Langkah-langkah relaksasi
1.      Ca++ dipompa kembali masuk ke dalam reticulum sarcoplasma.
2.      Pembebasan Ca++ dari tropin
3.      Penghentian interaksi antara aktin dan myosin 
d. Jenis-jenis kontraksi
Adanya kontraksi otot dapat dilihat dan dicatat dengan alat yang dinamakan kymograph atau electromyograf sedang hasil gambarnya berupa kymogram (grafik), yang mempunyai 3 fase :
–    Fase kontraksi, memendekkan serabut otot
–    Fase relaksasi, kembali memanjang seperti semula.
–    Fase laten merupakan fase sebelum kontrasi, perubahan ini belum terlihat dari luar.
e. Secara sistematis ketiga fase tersebut seperti dibawah ini
  1. Fase laten
  2. Fase kontraski
  3. Fase relaksasi
Rangsangan biasanya dating pada otot secara berturut-turut. Pacu tersebut tergantung pada fase tertentu, dating pada kedua selanjunya pacu ketiga dan seterusnya. Berdasarkan proses tersebut, dikenal beberapa tipe grafik :
–       Bentuk tunggal
–       Bentuk tetanus tak sempurna (klonus)
–       Bentuk tetanus sempurna
Jenis kontraksi otot :
  1. Kontraksi isotonis yaitu kontraksi yang melawan beban tetap dengan mendekatkan kedua ujung otot. Sehingga ke dua otot sama-sama menghasilkan tonus (otot menggadakan pemendekkan).
  2. Kontraksi isometric, yaitu kontraksi tanpa pemendekkan yang nyata tetapi terjadi penembahan tonus.



e. Energi untuk kontraksi otot
Energy untuk pengaktifan otot diperoleh dari ATP yang tersedia didalam serabut otot. ATP dipecah oleh enzim ATP-ase menjadi ADP+P dan akibat pemecahan tersebut akan menghasilkan energy. Serabut otot menyusun ATP dari reaksi:
ADP + P + E——à ATP
Serabut otot mempunyai mekanisme dasar untuk menghasilkan ATP secara berkelanjutan. Proses tersebut memerlukan beberapa molekul tinggi :
Phosphooreatin yang terdapat dalam serabut otot dalam kondisi sentrasi 5 kalinya ATP. Phosphocreatin dipecah menjadi creatin dan phosphat.
Creatin + P + E ——- > ATP—–  >  kontraksi otot
Pemecahan glikogen
Glikolisis merupakan sederetan reaksi kimia dalam sel untuk mengubah glikon menjadi asam piruvat. Selama perubahan energy kimia glikogen diubah menjadi ikatan phosphate tenaga tinggi (ATP) yang dapat disimpan dalam otot.
Glikolisis terdiri dari :
–             Glikolisis aerobic (siklus kreb)
Glikogen O2——–Co2 + H2O +E
–             Glikogen anaerobic
Glikogen ——à  asam laktat +E
Energy hasil pemecahan tersebut kemudian digunakan untuk menyusun ATP melalui pembentukan kembali phosphocreatin. Oksigen yang berperan dalam oksidasi seperlima asam laktat menghasilkan energy yang penting dalam perubahan empat perlima bagian asam lektat menjadi glycogen. Demikian seterusnya.
f. Kelelahan otot
Bila otot mendapat rangsangan luminal atau supraliminal terus menerus maka pada menchanomygram akan tampak bahwa fase latent menjadi labih lama, begitu pula fase kontraksi dan relaksasi, amplitude atau tinggi kontraksi lebih rendah yang berarti kerja otot semakin berkurang. Keadaan tersebut memperlihatkan adanyaa kelelahan otot.
Kelelahan otot dapat diakibatkan karena :
  1. Habisnya bahan atau zat sebagai sumber energy untuk kontraksi otot, seperti glokogen dan sejenisnya.
  2. Akumulasi hasil metabolism karena kontraksi otot, seperti asam laktat. Asam laktat menghambat motor endplate akibatnya hantaran impuls dari saraf ke otot terganggu, tetapi bila masih terdapat cadangan glikogen, maka otot tersebut masih dapat mengadakan kontrasi.
SIFAT KERJA OTOT
Sifat kerja otot dibedakan atas 2, yaitu:
1. Antagonis
2. Sinergis
1. Antagonis
Otot antagonis yaitu dua otot atau lebih yang bekerja pada suatu sendi dan saling berlawanan arahnya sehingga gerakannya saling menghambat. Jika salah satu otot berkontraksi maka otot yang lainnya relaksasi.
Contoh: otot lengan atas yang berfungsi menggerakkan lengan bawah. Untuk mengangkat lengan bawah atau menurunkannya diperlukan dua otot rangka, yaitu otot bisep dan otot trisep. Otot bisep berada pada lengan atas bagian depan sedangkan otot trisep berada pada lengan atas bagian belakang. Jika otot bisep berkontraksi, maka otot trisep akan relaksasi sehingga lengan bawah terangkat. Jika otot trisep berkontraksi maka otot bisep akan relaksasi sehingga lengan bawah turun dan lurus kembali.
Efek kerja otot antagonis dibedakan menjadi:
1. Fleksi dan ekstensi (membengkokkan dan meluruskan). Contohnya pada sendi siku dan lutut.
2. Abduksi dan adduksi (mendekati dan menjauhi badan)seperti pada sendi lengan atas dan sendi paha.
3. Pronasi dan supinasi (menengadah dan menelungkup), seperti ketika menengadah dan menelungkupkan telapak tangan.
4. Depresi dan elevasi (kebawah dan ke atas), misalnya gerak kepala menunduk dan menengadah.
2. Sinergis
Otot sinergis adalah dua otot atau lebih yang bekerja pada satu sendi dan saling membantu sehingga memberikan gerakan searah. Contohnya gerak otot pronator teres dan kuadratus yang menimbulkan gerakan menelungkup dan menengadah pada telapak tangan, Otot bisep lengan atas dan otot pengangkat lengan atas yang menyebabkan gerakan membengkokkan lengan bawah. 
A. OTOT KERANGKA
Otot merupakan suatu organ/alat yang memungkinkan tubuh dapat bergerak. Ini adalah suatu sifat penting bagi organisme. Gerak sel terjadi karena sitoplasma mengubah bentuk (lihat cara pergerakan amuba). Pada sel-sel, sitoplasma ini merupakan benang-benang halus yang panjang disebut miofibril. Kalau sel otot mendapat rangsangan maka miofibril akan memendek. Dengan kata lain sel otot akan memendekkan dirinya ke arah tertentu (berkontraksi).
B. JENIS OTOT

1. Otot motoritas, disebut juga otot serat lintang oleh karena di dalamnya protoplasma mempunyai garis-garis melintang. Pada umumnya otot ini melekat pada kerangka sehingga disebut juga otot kerangka. Otot ini dapat bergerak menurut kemauan kita (otot sadar), pergerakannya cepat tetapi lekas lelah, rangsangan dialirkan melalui saraf motoris.
2. Otot otonom, disebut juga otot polos karena protoplasmanya licin tidak mempunyai garis-garis melintang. Otot-otot ini terdapat di alat-alat dalam seperti ventrikulus, usus, kandung kemih, pembuluh darah dan lain-lain, dapat bekerja di luar kemauan kita (otot tak sadar) oleh karena rangsangannya melalui saraf otonom.
3. Otot jantung, bentuknya menyerupai otot serat lintang di dalam sel protoplsmanya terdapat serabut-serabut melintang yang bercabang-cabang tetapi kalau kita melihat fungsinya seperti otot polos, dapat bergerak sendiri secara otomatis oleh karena ia mendapat rangsangan dari susunan otonom. Otot semacam ini hanya terdapat pada jantung yang mempunyai fungsi tersendiri.
Sebagian besar otot tubuh ini melekat pada kerangka, dapat bergerak secara aktif sehingga dapat menggerakkan bagian-bagian kerangka dalam suatu letak yang tertentu. Jadi Otot kerangka merupakan sebuah alat yang menguasai gerak aktif dan memelihara sikap tubuh. Dalam keadaan istriahat, keadaannya tidak kendur sama sekali, tetapi mempunyai ketegangan sedikit yang disebut tonus. Ini pada masing-masing orang berlainan bergantung pada umur, jenis kelamin, dan keadaan tubuh.

C. BAGIAN-BAGIAN DARI OTOT YAITU :
1. Kepala otot (muskulus kaput)
2. Empal otot (muskulus venter)
3. Ekor otot (muskulus kaudal)
Kepala dan ekor otot merupakan jaringan ikat yang kuat disebut tendo, yaitu tempat melekatnya otot pada tulang. Tempat melekatnya kepala otot pada pangkal tulang disebut origo, dan tempat melekatnya ekor otot dinamakan insersi. Di bagain tengah bentuknya gembung terdiri dari berkas-berkas otot yang merupakan bagian aktif dalam berkontraksi yaitu muskulus venter.
D. KONTRAKSI OTOT
Otot dapat mengadakan kontraksi dengan cepat, apabila ia mendapat rangsangan dari luar berupa rangsangan arus listrik, rangsangan mekanis panas, dingin dan lain-lain. Dalam keadaan sehari-hari otot ini bekerja atau berkontraksi menurut pengaruh atau perintah yang datang dari susunan saraf mototris.
Selaput pembungkus. Tiap otot dikelilingi oleh jaringan yang merupakan selaput pembungkus yang disebut perimisum/fasia. Fasia ini selain sebagai pembungkus otot juga berfungsi:
1. Menahan dan melindungi otot supaya otot tetap pada tempatnya
2. Tempat asal/origo dari beberapa otot
3. Tempat letaknya pembuluh darah dan saraf untuk jaringan otot
Di antara urat otot dan tulang terdapat kandung lendir yang disebut juga mukosa bursa yang di dalamnya berisi lendir yang berguna untuk melicinkan urat tersebut terhadap pergeseran dengan tulang. Di samping itu juga memudahkan gerak otot terhadap kedudukan tulang.
Retikulum, adalah bagian yang padat dari fasia dalam dan mengikat tendo, yang berjalan melalui pergelangan mata kaki dan pergelangan tangan.
Diafragma, struktur muskulus tendonium yang memisahkan rongga toraks dengan rongga abdomen dan membentuk lantai dari rongga toraks atau rongga abdomen. Diafragma, muncul dari vertebra lumbalis melalui dua ruang kurvautra dari permukaan dalam prosesus xifoid dan permukaan dalam dari 6 pasang iga terbawah.
E. MACAM-MACAM OTOT
1. Menurut bentuk dan serabutnya, meliputi otot serabut sejajar atau bentuk kumparan, otot bentuk kipas, otot bersirip dan otot melingkar/sfingter
2. Menurut jumlah kepalanya, meliputi otot berkepala dua, otot berkepala tiga/triseps dan otot berkepala empat/quadriseps
3. Menurut pekerjaannya, meliputi:
a. Otot sinergis, otot bekerja bersama-sama
b. Otot antagonis, yaitu otot yang bekerjanya berlawanan
c. Otot abduktor, yaitu otot yang menggerakkan anggota menjauhi tubuh
d. Otot abduktor, yaitu otot yang menggerakkan anggota mendekati tubuh
e. Otot fleksor, yaitu otot yang membengkokkan sendi tulang atau melipat sendi
f. Otot ekstensor, otot yang meluruskan kembali sendi tulang kedudukan semula
g. Otot pronator, ketika ulna dan radial dalam keadaan sejajar
h. Otot suponator, ulna dan radial dalam keadaan menyilang
i. Endorotasi, memutar ke dalam
j. Eksorotasi, memutar ke luar
k. Dilatasi, memanjangkan otot
l. Kontraksi, memendekkan otot

4. Menurut letaknya otot-otot tubuh dibagi dalam beberapa golongan yaitu:
a. Otot bagian kepala
b. Otot bagian leher
c. Otot bagian dada
d. Otot bagian perut
e. Otot bagain punggung
f. Otot bahu dan lengan
g. Otot panggul
h. Otot anggota gerak bawah
a. Otot Kepala
Otot bagian ini dibagi menjadi 5 bagian:
1. Otot pundak kepala, funsinya sebagian kecil membentuk gales aponeurotika disebut juga muskulus oksipitifrontalis, dibagi menajdi 2 baigan:
a. Muskulus frontalis, funsinya mengerutkan dahi dan menarik dahi mata
b. Oksipitalis terletak di bagian belakang, fungsinya menarik kulit ke belakang
2. Otot wajah terbagi atas:
a. Otot mata (muskulus rektus okuli) dan otot bola mata sebanyak 4 buah
b. Muskulus oblikus okuli/otot bola mata sebanyak 2 buah, fungsinya memutar mata
c. Muskulus orbikularis okuli/otot lingkar mata terdapat di sekliling mata, funsinya sebagai penutup mata atau otot sfingter mata
d. Muskulus levator palpebra superior terdapat pada kelopak mata. Fungsinya menarik, mengangkat kelopak mata atas pada waktu membuka mata
3. Otot mulut bibir dan pipi, terbagi atas:
a. Muskulus triangularis dan muskulus orbikularis oris/otot sudut mulut, fungsinya menarik sudut mulut ke bawah
b. Muskulus quadratus labii superior, otot bibir atas mempunyai origo penggir lekuk mata menuju bibir atas dan hidung
c. Muskulus quadratus labii inferior, terdapat pada dagu merupakan kelanjutan pada otot leher. Fungsinya menarik bibir ke bawah atau membentuk mimik muka ke bawah
d. Muskulus buksinator, membentuk dinding samping rongga mulut. Origo pada taju mandibula dan insersi muskulus orbikularis oris. Fungsinya untuk menahan makanan waktu mengunyah.
e. Muskulus zigomatikus/otot pipi, fungsinya untuk mengangkat dagu mulut ke atas waktu senyum. 
4. Otot pengunyah/otot yang bekerja waktu mengunyah, teerbagi atas:
a. Muskulus maseter, fungsinya mengangkat rahang bawah pada waktu mulut terbuka
b. Muskulus temporalis fungsinya menarik rahang bawah ke atas dan ke belakang
c. Muskulus pterigoid internus dan eksternus, fungsinya menarik rahang bawah ke depan.
5. Otot lidah sangat berguna dalam membantu pancaindra untuk menunyah, terbagi atas:
a. Muskulus genioglosus, fungsinya mendorong lidah ke depan
b. Muskulus stiloglosus, fungsinya menarik lidah ke atas dan ke belakang
b. Otot Leher
Bagian otot ini dibagi menjadi 3 bagian:
1. Muskulus platisma, terdapat di samping leher menutupi sampai bagian dada. Fungsinya menekan mandibula, menarik bibir ke bawah dan mengerutkan kulit bibir.
2. Muskulus sternokleidomastoid di samping kiri kanan leher ada suatu tendo sangat kuat. Fungsinya menarik kepala ke samping, ke kiri, dan ke kanan, memutar kepala dan kalau keduanya bekerja sama merupakan fleksi kepala ke depan disamping itu sebagai alat bantu pernapasan..
3. Muskulus longisimus kapitis, terdiri dari splenius dan semispinalis kapitis. Ketiga otot ini terdapat di belakang leher, terbentang dari belakang kepala ke prosesus spinalis korakoid. Fungsinya untuk menarik kepala belakang dan menggelengkan kepala.
c. Otot Bahu
Otot bahu hanya meliputi sebuah sendi saja dan membungkus tulang pangkal lengan dan tulang belikat akromion yang teraba dari luar.
1. M. deltoid (otot segitiga), otot ini membentuk lengkung bahu dan berpangkal di bagian sisi tulang selangka ujung bahu, balung tulang belikat dan diafise tulang pangkal lengan. Di antara otot ini dan taju besar tulang pangkal lengan terdapat kandung lendir. Fungsinya mengangkat lengan sampai mendatar.
2. M. subskapularis (otot depan tulang belikat) Otot ini mulai dari bagian depan tulang belikat, menuju taju kecil tulang pangkal lengan, di bawah uratnya terdapat kandung lendir. Fungsinya menengahkan dan memutar tulang humerus ke dalam.
3. M. supraspinatus (otot atas balung tualang belikat). Otot ini berpangkal di lekuk sebelah atas menuju ke taju besar tulang pangkal lengan. Fungsinya mengangkat lengan.
4. M. infraspinatus (otot bawah balung tulang belikat). Otot ini berpangkal di lekuk sebelah bawah balung tulang belikat dan menuju ke taju besar tulang pangkal lengan. Fungsinya memutar lengan ke luar.
5. M. teres mayor (ototo lengan bulat besar). Otot ini berpangkal di siku bawah tulang belikat dan menuju ke taju kecil tulang pangkal lengan. Di antara otot lengan bulat kecil dan otot lengan bulat besar terdapat kepala yang panjang dari muskulus triseps brakii. Fungsinya bisa memutar lengan ke dalam.
6. M. teres minor (otot lengan belikat kecil). Otot ini berpangakal di siku sebelah luar tulang belikat dan menuju ke taju besar tulang ke pangkal lengan. Fungsinya memutar lengan ke luar.
d. Otot Dada
Terdiri atas:
1. Otot dada besar (muskulus pektoralis mayor). Pangkalnya terdapat di ujung tengah selangka, tulang dada dan rawan iga. Fungsinya dapat memutar lengan ke dalam dan menengahkan lengan, menarik lengan melalui dada, merapatkan lengan ke dalam.
2. Otot dada kecil (muskulus pektoralis minor). Terdapat di bawah otot dada besar, berpangkal di iga III, IV dan V menuju ke prosesus korakoid. Fungsinya menaikkan tulang belikat dan menekan bahu.
3. Otot bawah selangka (muskulus subklavikula). Terdapat di antara tulang selangka dan ujung iga I, bagian dada atas sebelah bawah os klavikula. Fungsinya menetapkan tulang selangka di sendi sebelah tulang dada dan menekan sendi bahu ke bawah dan ke depan.
4. Otot gergaji depan(muskulus seratus anterior). Berpangkal di iga I sampai IX dan menuju ke sisi tengah tulang belikat, tetapi yang terbanyak menuju ke bawah.
5. Otot dada sejati yaitu otot-otot sela iga luar dan otot-otot sela iga dalam. Fungsinya mengangkat dan menurunkan iga waktu bernapas. Otot dada bagian dalam disebut juga otot dada sejati, yaitu otot dada yang membantu pernapasan terdiri dari:
– Muskulus interkostalis eksternal dan internal terdapat di antara tulang-tulang iga. Fungsinya mengangkat dan menurunkan tulang iga ke atas dan ke bawah pada waktu bernapas.
– Muskulus diaragmatikus, merupakan alat istimewa yang di tengahnya mempunayi aponeurosis yang disebut sentrum tendineum. Bentuknya melengkung ke atas mengahadap ke rongga toraks, mempunyai lobang tempat lalu aorta vena kava dan esofagus. Fungsinya menjadi batas antara rongga dada dan rongga perut. Kontraksi dan relaksinya memperkecil serta memperbesar rongga dada waktu bernapas.
e. Otot Perut
Terdiri atas:
1. Muskulus abdominis internal (dinding perut). Garis di tengah dinding perut dinamakan linea alba, otot sebelah luar (muskulus abdominis eksternal). Otot yang tebal dinamakan aponeurosis, membentuk kandung otot yang terdapat di sebelah kiri dan kanan linea itu.
2. Lapisan sebelah luar sekali dibentuk otot miring luar (muskulus obliqus eskternus abdominis). Berpangkal pada igaV sampai iga yang bawah sekali. Serabut ototnya yang sebelah belakang menuju ke tepi tulang panggul (kristailiaka). Serabut yang depan menuju linea alba. Serabut yang tengah membentuk ikat yang terbentang dari spina iliaka anterior superior ke simfisis.
3. Lapisan kedua di bawah otot dibentuk oleh otot perut dalam(M. obliqus internus abdominis). Serabut miring menuju ke atas dan ke tengah. Aponeurosis terbagi 2 dan ikut membentuk kandung otot perut lurus sebelah depan dan belakang muskulus rektus abdominis, otot perut lurus mulai dari pedang rawan iga III di bawah dan menuju ke simfisi. Otot ini mempunyai 4 buah urat melintang.
4. Muskulus transversus abdominis, merupakan xifoid menuju artikule ke kosta III terus ke simfisis. Otot ini membentuk 4 buah urat yang bentuknya melintang dibungkus oleh muskulus rektus abdominis dan otot vagina.
Otot yang masuk ke dalam formasi bagian bawah dinding perut atau dinding abdominal posterior :
1. Muskulus psoas, terletak di belakang diafragma bagain bawah mediastinum, berhubungan dengan quadratus lumborum di dalamnya terdapt arteri, vena dan kelenjar limfe
2. Muskulus iliakus terdapat pada sisi tulang ilium, sebelah belakang berfungsi menopang sekum, dan sebelah depan menyentuh kolon desendens
f. Otot Punggung
Otot punggung (bagian belakang tubuh), otot ini dibagi menjadi 3 bagian:
a. Otot yang ikut menggerakkan lengan
1. Trapezius (otot kerudung). Terdapat di semua ruas-ruas tulang punggung. Berpangkal di tulang kepala belakang. Fungsinya: mengangkat dan menarik sendi bahu. Bagian atas menarik skapula ke bagian medial dan yang bawah menarik ke bagian lateral.
2. Muskulus latisimus dorsi (otot pungung lebar), berpangkal pada ruas tulang punggung yang kelima dari bawah fasia lumboid, tepi tulang punggung dan iga III di bawah, gunanya menutupi ketiak bagian belakang, menengahkan dan memutar tulang pangkal lengan ke dalam.
3. Muskulus rumboid (otot belah ketupat), berpangkal dari taju duri, dari tulang leher V, ruas tulang punggung V, di sisni menuju ke pinggir tengah tulang belikat. Gunanya menggerakkan tulang belikat ke atas dan ke tengah.
b. Otot antara ruas tulang belakang dan iga
Otot yang bekerja menggerakkan tulang iga atau otot bantu pernapasan, terdir dari dua otot yaitu:
1. Muskulus seratus posterior inferior (otot gergaji belakang bawah). Terletak di bawah otot pungung lebar, berpangkal di fasia lumbodorsalis dan menuju ke iga V dari bawah. Gunanya menarik tulang iga ke bawah pada waktu bernapas.
2. Muskulus seratus posterior superior, terletak di bawah otot belah ketupat dan berpangkal di ruas tulang leher keenam dan ketujuh dari ruas tulang punggung yang kedua. Gunanya menarik tulang iga ke atas waktu inspirasi.
c. Otot punggung sejati
1. Muskulus interspinalis transversi dan muskulus semispinalis, terdapat di antara kiri-kanan prosesus transversus dan prosesus spina. Fungsinya untuk sikap dan pergerakan tulang belakang.
2. Muskulus sakrospinalis (muskulus eraktor spina) terletak di samping ruas tulang belakang kiri dan kanan. Fungsinya memelihara dan menjaga kedudukan kolumna vertebra dan pergerakan dari ruas tulang belakang
3. Mukulus quadratus lumborum, terletak antara krista iliaka dan os kosta, terdiri dari 2 lapisan; fleksi dari vertebra lumbalis dan di samping itu juga merupakan dinding bagian belakang rongga perut.
g. Otot pangkal lengan atas
a. Otot-otot ketul (fleksor):
1. Muskulus biseps braki (otot lengan berkepala 2). Otot ini meliputi 2 buah sendi dan mempunyai 2 buah kepala (kaput). Kepala yang panjang melekat di dalam sendi bahu, kepala yang pendek melekatnya di sebelah luar dan yang kedua di sebelah dalam. Otot itu ke bawah menuju ke tulang pengumpil. Di bawah uratnya terdapat kandung lendir. Fungsinya membengkokkan lengan bawah siku, meratakan hasta dan mengangkat lengan.
2. Muskulus brakialis (otot lengan dalam). Otot ini berpangkal di bawah otot segitiga di tulang pangkal lengan dan menuju taju di pangkal tulang hasta. Fungsinya membengkokkan lengan bawah siku.
3. Muskulus korakobrakialis. Otot ni berpangkal di prosesus korakoid dan menju ke tulang pangkal lengan. Fungsinya mengangkat lengan.
b. Otot-otot kedang (ekstensor):
Muskulus triseps braki (otot lengan berkepala 3)
1. Kepala luar berpangkal di sebelah belakang tulang pangkal lengan dan menuju ke bawah kemudian bersatu dengan yang lain.
2. Kepala dalam dimulai di sebelah dalam tulang pangkal lengan.
3. Kepala panjang dimulai pada tulang di bawah sendi dan ketiganya mempunyai sebuah urat yang melekat di olekrani
h. Otot lengan bawah
1. Otot-otot kedang yang memainkan peranannya dalam pengetulan di atas sendi siku, sendi-sendi tangan, sendi-sendi jari, dan sebagian dalam terak silang hasta:
a. Muskulus ekstensor karpi radialis longus
b. Muskulus ekstensor karpi radiais brevis
c. Muskulus ekstensor karpi ulnaris. Ketiga otot ini fungsinya sebagai ekstensi lengan (menggerakkan lengan)
d. Digitonum karpi radialis, fungsinya ekstensi jari tangan kecuali ibu jari
e. Muskulus ekstensor policis longus, fungsinya ekstensi ibu jari
2. Otot-otot ketul yang mengedangkan siku dan tangan serta ibu jari dan meratakan hasta tangan. Otot-otot ini berkumpul sebagai berikut.
a. Otot-otot di sebelah tapak tangan. Otot-otot ini ada 4 lapis. Lapis yang ke-2 di sebelah luar berpangkal di tulang pangkal lengan. Di dalam lapis yang pertama terdapat otot-otot yang meliputi sendi siku, sendi antara hasta dan tulang pengumpil sendi di pergelangan. Fungsinya dapat membengkokkan jari tangan. Lapis ke-4 ialah otot-otot untuk sendi-sendi antara tulang hasta dan tulang pengumpil. Di antara otot-otot ini disebut:
– Otot silang hasta bulat (muskulus pronator teres). Fungsinya dapat mengerjakan silang hasta dan membengkokkan lengan bawah siku
– Otot-otot ketul untuk tangan dan jari tangan: muskulus palmaris ulnaris, berfungsi mengetulkan lengan; muskulus palmaris longus; muskulus fleksor karpi radialis, muskulus fleksor digitor sublimis, fungsinya fleksi jari kedua dan kelingking; muskulus fleksor digitorum profundus, fungsinya fleksi jari 1,2,3,4; muskulus fleksor poicis longus, fungsinya fleksi ibu jari
– Otot yang bekerja memutar radialis (pronator dan supinator) terdiri dari: muskulus pronator teres equadratus, fungsinya pronasi tangan; muskulus spinator brevis, fungsinya supinasi tangan
b. Otot-otot di sebelah tulang pengumpil, berfungsi membengkokkan lengan di siku, membengkokkan tangan ke arah tulang pengumpil atau tulang hasta.
c. Otot-otot di sebelah punggung atas, disebut otot kedang jari bersama yang meluruskan jari tangan. Otot yang lain meluruskan ibu jari (telunjuk). Otot-otot lengan bawah mempunyai urat yang panjang di bagaian bawah di dekat pergelangan dan di tangan. Urat-urat tersebut mempunyai kandung urat.
i.Otot-otot tangan
Di tangan terdapat otot-otot tangan pendek terdapat diantara tulang-tulang tapak tangan atau membantu ibu jantung tangan (thener) dan anak jantung tangan(hipothener).
j. Otot-otot sekitar panggul
Otot ini berasal dari tulang panggul atau kolumna vertebralis menuju ke pangkal paha.
1. Sebelah depan bagian dalam dari panggul terdapat:
a. Muskulus psoas mayor, terbentang dari prosesus transversi lumbalis menuju trokanter minor dan iliakus
b. Muskulus iliakus, berasal dari fosa iliaka menuju trokanter minor
c. Muskulus psoas minor, yang terletak di muka psoas mayor. Ketiga otot ini disebut juga otot iliopsoas, fungsinya mengangkat dan memutar tungkai ke bagian luar
2. Sebelah belakang bagian luar terdapat:
a. Muskulus gluteus maksmius merupakan otot yang terbesar yang terdapat di sebelah luar panggul membentuk bokong. Fungsinya, antagonis dari iliopsoas yaitu rotasi fleksi dan endorotasi femur.
b. Muskulus gluteus medius dan minimus. Fungsinya, abduksi dan endoratasi dari femur dan bagian medius eksorotasi femur.
k. Otot-otot tungkai atas
Otot tungkai atas (otot pada paha), mempunyai selaput pembungkus yang sangat kuat dan disebut fasia lata yang dibagi atas 3 golongan yaitu:
1. Otot abduktor terdiri dari:
a. Muskulus abduktor maldanus sebelah dalam
b. Muskulus adduktor brevis sebelah tengah
c. Muskulus abduktor longus sebelah luar
Ketiga otot ini menjadi satu yang disebut muskulus abduktor femoralis. Fungsinya menyelenggarkan gerakan abduksi dari femur.
2. Muskulus ekstensor (quadriseps femoris) otot berkepala empat. Otot ini merupakan otot yang terbesar terdiri dari:
1. Muskulus rektus femoris
2. Muskulus vastus lateralis eksternal
3. Muskulus vastus medialis internal
4. Muskulus vastus intermedial
5. Otot fleksor femoris, yang terdapat di bagian belakang paha terdiri dari:
a. Biseps femoris, otot berkepala dua. Fungsinya membengkokkan paha dan meluruskan tungkai bawah.
b. Muskulus semi membranosus, otot seperti selaput. Fungsinya membengkokkan tungkai bawah.
c. Muskulus semi tendinosus, otot seprti urat. Fungsinya membengkokkan urat bawah serta memutarkan ke dalam.
d. Muskulus sartorius, otot penjahit. Bentuknya panjang seperti pita, terdapat di bagain paha. Fungsi: eksorotasi femur memutar ke luar pada waktu lutut mengetul, serta membantu gerakan fleksi femur dan membengkokkan ke luar.
l. Otot tungkai bawah
Terdiri dari:
1. Otot tulang kering depan muskulus tibialis anterior. Fungsinya mengangkat pinggir kaki sebelah tengah dan membengkokkan kaki.
2. Muskulus ekstensor talangus longus. Fungsinya meluruskan jari telunjuk ke tengah jari, jari manis dan kelingking kaki.
3. Otot kedang jempol, fungsinya dapat meluruskan ibu jari kaki. Urat-urat tersebut dipaut oleh ikat melintang dan ikat silang sehingga otot itu bisa membengkokkan kaki ke atas. Otot-otot yang terdapat di belakang mata kaki luar dipaut oleh ikat silang dan ikat melintang. Fungsinya dapat mengangkat kaki sebelah luar.
4. Urat akiles (tendo achlilles). Fungsinya meluruskan kaki di sendi tumit dan membengkokkan tungkai bawah lutut (muskulus popliteus). Yang:
a. Berpangkal pada kondilus tulang kering.
b. Melintang dan melekat di kondilus lateralis tulang paha. Fungsinya memutar fibia ke dalam (endorotasi). Otot ketul jari (muskulus fleksor falangus longus). Berpangkal pada tulang kering dan uratnya menuju telapak kaki dan melekat pada ruas jari kaki. Fungsinya membengkokkan jari dan menggerakkan kaki ke dalam
5. Otot ketul empu kaki panjang (muskulus falangus longus). Berpangkal pada betis, uratnya melewati tulang jadi dan melekat pada ruas empu jari. Fungsinya membengkokkan empu kaki.
6. Otot tulang betis belakang (muskulus tibialis posterior). Berpangkal pada selaput antara tulang dan melekat pada pangkal tulang kaki. Fungsinya dapat membengkokkan kaki di sendi tumit dan telapak kaki di sebelah ke dalam.
7. Otot kedang jari bersama. Letaknya di punggung kaki, fungsinya dapat meluruskan jari kaki (muskulus ekstensor falangus 1-5).
Otot-otot yang lain antara lain:
a. Otot ketul
b. Otot penengah empu kaki, telapak di telapak kaki
c. Otot penepsi, terletak di sebelah punggung kaki. Aponeurosis plantaris, tapak kaki yang ditutupi oleh selaput

Sesi Tanya Jawab

Pertanyaan Kelompok penyanggah
1.      Apakah ada dampak dalam mempletekan jari? Sumber bunyi terdapat dari mana?
Dengan membunyikan tulang leher, gerakan membunyikan buku-buku atau sendi di jari merupakan kebiasaan yang salah karena menyalahi aturan persendian normalnya dan dapat menghancurkan tulang-tulang rawan di dalamnya.Jika kebiasaan ini dilakukan terus menerus maka dapat menimbulkan penyakit sendi yang kronis di kemudian hari.
Sendi kita mengandung sesuatu yang disebut sinovia, yang membantu melumasi sendi. Cairan sinovia mengandung gas oksigen, nitrogen, dan karbondioksida Cairan yang berpindah ini menciptakan ruang kosong, yang dengan cepat terisi dengan gas lagi. Perpindahan gas yang cepat inilah yang memunculkan bunyi letupan.

2.      Apakah tulang wajah tiap individu berbeda?
Tidak,Kerangka tengkorak pada manusia itu sama satu sama lain,yang membedakannya itu adalah bentuk muka seperti hidung,mata,mulut yang membedakannya.Perbedaan wajah pada tiap individu dilandasi faktor Gen atau keturunan.

3.      Bagaimana proses penyembuhan patah tulang? Waktunya berapa lama?
Tahap 1 : Peradangan (inflammation) Tulang patah baik terbuka atau tertutup akan menimbulkan perdarahan sekecil apapun itu dan membuat  jaringan di sekitarnya  meradang yang ditandai dengan bengkak, memerah dan teraba hangat serta tentunya terasa sakit. Tahap ini dimulai pada hari ketika patah tulang terjadi dan berlangsung sekitar 2 sampai 3 minggu
Tahap 2 : Pembentukan kalus halus (soft callus) Antara 2 sampai 3 setelah cedera, rasa sakit dan pembengkakan akan mulai hilang. Pada tahap penyembuhan patah tulang ini, terbentuk kalus yang halus di kedua ujung tulang yang patah sebagai cikal bakal yang menjembatani penyambungan tulang namun kalus ini belum dapat terlihat melalui rongsen. Tahap ini biasanya berlangsung hingga 4 sampai 8 minggu setelah cedera.
Tahap 3: Pembentukan kalus keras (hard callus) Antara 4 sampai 8 minggu, tulang baru mulai menjembatani fraktur (soft callus berubah menjadi hard callus) dan dapat dilihat pada x-rays atau rongsen. Dengan waktu 8 sampai 12 minggu setelah cedera, tulang baru telah mengisi fraktur.
Tahap 4: Remodeling tulang Dimulai sekitar 8 sampai 12 minggu setelah cedera, sisi fraktur mengalami remodeling (memperbaiki atau merombak diri) memperbaiki setiap cacat yang mungkin tetap sebagai akibat dari cedera. Ini tahap akhir penyembuhan patah tulang yang dapat bertahan hingga beberapa tahun

Bersumber dari: 
Penyembuhan Patah Tulang | Mediskus.com

4.      Nutrisi apa yang bagus untuk mencegah pengapuran tulang, dan pengkroposan tulang?
Untuk mencegah pengapuran dan pengeroposan tulang yaitu dengan mengkonsmsi bahan makanan yang mengandung kalsium dan vitamin D. Vitamin D bisa mudah kita dapatkan juga dengan cara berjemur pada sinar matahari pagi. Vitamin D juga bisa diperoleh dari makanan antara lain telur, ikan, susu dan keju.

5.      Bagaimana cara kerja tulang sesamoid untuk melindungi tendo terhadap kausan?
Contoh tulang sesamoid yaitu tulang patella,yaitu berfungsi melindungi tendo dari kausan atau benturan dan mengurangi pergeseran dan perubahan arah dari tendo.

 








6.      Sistem rangka hidrostatik, pengertian sistem rangka hidrostatik adalah?
kerangka cairan. Artinya, bukannya mendukung tubuh dengan zat keras, baik di dalam atau di luar, dukungan terdiri dari cairan bertekanan tertutup dalam kompartemen tubuh. The hidrostatik kerangka memberikan dukungan dan gerakan untuk berbagai hewan, termasuk sebagian cnidaria, cacing pipih, nematoda, dan Annelida. Hewan ini bergerak dengan mengerahkan tekanan otot mereka pada kompartemen cairan.
Pertanyaan kelompok lain
1.      Shinta : Apakah Tulang Mempengaruhi Tinggi Pendek Seseorang? Penyebab Dan Kandungan Yang Dapat Mempengaruhi Tinggi Dan Pendek Seseorang?
Ya,Karena Tulang adalah patokan untuk pengukuran tinggi badan seseorang yang dapat diukur.
Kandungan Yang Mempengaruhi
Bahan Yang Mengandung Kalsium Contohnya Keju,yogurt,ikan,brokoli,almond,tahu Dan Susu Kedelai.
Bahan Yang Mengandung Vitamin D Contohnya . Udang Jamur,telur.
Bahan Makanan Yang Mengandung Magnesium Contohnya Kacang Kacangan,bayam,sereal,gandum,kentang
http://manfaatnyasehat.com/sumbervitamin-d/ (12 November 2015 pukul 13:55)

2.      Ikrimah : proses terjadinya pengapuran?
Osteoarthritis atau pengapuran sendi adalah penyakit yang terjadi pada sendi yang ditandai dengan adanya penipisan atau pengikisan tulang rawan sendi sehingga bantalan sendi makin lama akan menjadi semakin tipis yang akhirnya akan menghilang ataupun gundul sehingga sendi akan merasa nyeri saat sedang digerakkan.Terjadi karena faktor usia,kelebihan berat badan,dan melakukan pekerjaan yang berat.

3.      Halimah : bagaimana cara tulang menyerap nutrisi ?
Tulang menyerap nutrisi yang di bawa oleh darah melalui pembuluh darah.Boron dan  adalah dua nutrisi akan meningkatan penyerapan kalsium dalam darah dan tulang. 
(13 November 2015 pukul 14:15)

4.      Yayah : penyembuhan tulang kering bila terbentur ?
Mengkompres dingin pada benjolan
Mengoleskan trombopop pada benjolan
Mencegah benturan terulang pada tempat yang sama.

5.      Yunita : pemberian tegak adakah dampak bagi ruas-ruas tulang belakang pada kasus paskibra?
Tidak ada pengaruh,karna sikap tegap pada paskibra malah mengurangi dampak kerusakan pada tuang belakang.Karena bungkuk adalah sikap tubuh yang buruk. Dan sikap tubuh yang buruk dapat membuat sakit punggung dan sakit pinggang.
6.      Rotua : efek high heels pada tulang?
High Heels akan mengakibatkan tekanan yang tinggi pada permukaan telapak kaki anda sehingga akan memicu metatarsalgia yaitu kondisi sakit yang parah atau kram yang ditimbulkan oleh bagian anterior tulang telapak, biasanya anda akan mengalami nyeri pada bagian tumit dan mata kaki.
Bunions
Ini adalah pertumbuhan tulang yang terjadi di sekitar pangkal jempol kaki dan dapat menyebabkan jempol kaki bengkok dan mengarah ke jari-jari kaki lainnya yang menimbulkan rasa nyeri.







7.      Destia : manfaaat alat penyangga bagi korban kecelakaan patah tulang
Penggunaan gips, korset, dan bahan logam memiliki satu tujuan yang sama, yaitu untuk mengembalikan posisi tulang atau patahan tulang ke semula. Gips, korset, dan bahan logam yang berfungsi untuk membantu mempertahankan bentuk tulang, salah satunya adalah karena ditakutkan apabila tidak ada penyangga yang menahan, bentuk tulang akan mengalami kelainan bentuk, misalnya bengkok atau tidak seperti keadaan semula. 
8.      Agita : Kenapa tulang ekor sangat rawan terhadap benturan yang dapat menimbulkan kebutaan ?
Ahli bedah tulang belakang dari Ramsay Spine Center Rumah Sakit Premier Bintaro, dr Luthfi Gatam, SpOT, meluruskan anggapan keliru ini. Menurutnya, posisi jatuh terduduk memang berbahaya, tetapi bukan memiliki korelasi terhadap kebutaan, melainkan pada kelumpuhan. 






  • Digg
  • Del.icio.us
  • StumbleUpon
  • Reddit
  • RSS

0 komentar:

Poskan Komentar